Karakteristik Logistik Produk Daging Ayam



Produksi daging ayam broiler atau ayam pedaging di Indonesia telah mencapai 3 juta metrik ton pada 2016, dua kali luipat jika dibandingkan dengan produksi 10 tahun sebelumnya. "Konsumsi daging ayam telah mencapai 12 kg/kapita/tahun, dan telur telah mencapai  150 butir telur per kapita per tahun," kata Pimpinan perusahaan peternakan ayam PT Sierad Produce Yunus Triyonggo dalam sebuah workshop yang diselenggarakan oleh Forum Logistik Peternakan Indonesia (FLPI) di Bogor (13/4). Yunus menambahkan, untuk memasok produksi daging ayam sebanyak itu, ditopang oleh produksi pakan sebanyak 16,9 juta ton pada periode yang sama, yang juga naik 100% dibandingkan dengan produksi 10 tahun sebelumnya.

Dengan produksi daging ayam sebanyak itu, yang kemudian dilanjutkan dengan sistem pendistribusian ke pabrik, agen, ritel dan konsumen, sangat dibutuhkan adanya sistem logistik yang baik. Ia menjelaskan, logistik pada prinsipnya merupakan suatu proses yang berinteraksi dalam keseluruhan rantai perusahaan, sejak dari internal perusahaan vendor, pelanggan, operator, dan lainnya. Logistik bertanggung jawab atas pergerakan produk dari pabrik sampai pengiriman di pelanggan. "Logistik bukan pengiriman dan penerimaan barang semata, namun juga lalu lintas dan sistem pergudangan," tandas Yunus. 5 isu utama dalam sistem logistik yakni pemindahan produk, pemindahan informasi, waktu dan layanan, biaya, dan integrasi sistem logistik

Titik kritis sistem logistik dalam industri perunggasan yakni sejak dari transportasi telur tetas tetas dari breeding ke hatchery, transportasi DOC dari hathcery ke kandang budidaya, transportasi ayam hidup dari kandang budidaya ke rumah pemotongan hewan unggas (RPHU), hingga transportasi produk hasil RPHU ke distributor, ritel dan konsumen.

Parameter keberhasilan sistem logistik dalam industri unggas antara lain yakni pengiriman telur tetas pada suhu 16oC dengan kelembaban 75%, suhu pengiriman DOC pada kisaran 21-27oC, pengiriman ayam hidup dijaga agar ayam tidak stres karena suhu yang terlalu tinggi atau terlalu rendah, dengan sarana transportasi berupa truk yang terbuka. Untuk pengiriman telur dan DOC dengan truk tertutup, harus menggunakan sistem ventilasi yang baik.

Adapun kompetensi yang dibutuhkan dalam sumber daya manusia yang bergerak di bidang logistik perunggasan yakni pengetahuan yang cukup tentang ternak unggas, pemahaman tentang karakter ayam, pengetahuan tentang prinsip kesejahteraan hewan, penguasaan tentang ketrampilan dalam menangani produk unggas selama proses pengiriman, selalu memperbaharui pengetahuan tentang teknologi, memfokuskan diri pada pelanggan, dan memamahami tentang pengukuran indikator penilaian performa sistem logistik yang sedang dijalankan. Hal yang tak kalah pentingnya adalah, memiliki perencanaan dan koordinasi dalam tim kerja di lingkup sistem logistik perunggasan. andang

Artikel Lainnya

  • Mei 23, 2019

    Prinsip-Prinsip Dasar dalam Menjamin Keamanan Pangan

    Prinsip dasar kebersihan makanan untuk menjamin kemanan pangan yang perlu disiapkan oleh produsen antara lain sebagai berikut. Pilih resep makanan dengan seksama Saat memilih menu produk yang akan dijual, perlu mengetahui beberapa kualitas dan komposisi bahan yang digunakan. Beberapa produk pangan dapat menimbulkan reaksi alergi pada beberapa konsumen. Oleh karena itu perlu diberikan informasi yang cukup pada label pangan. Selain itu juga menu yang disajikan diharapkan dapat memberikan asupan gizi dalam jumlah yang tepat. ...

  • Mei 22, 2019

    Asupan Zat Gizi agar Tubuh Tetap Bugar

    Pada prinsipnya makanan yang dikonsumsi saat sahur dan buka harus lengkap, mengandung unsur karbohidrat, lemak, protein, vitamin, dan mineral. Sebenarnya, kunci asupan gizi seimbang dicerminkan oleh beragam makanan yang kita konsumsi baik di saat buka maupun sahur, dan empat sehat lima sempurna merupakan cermin keberagaman makanan meski kini sudah ada acuan yang lebih lengkap, yaitu Pedoman Gizi Seimbang. ...

  • Mei 21, 2019

    Menyusun Menu yang Baik selama Bulan Ramadan

    Buah kurma, pisang, pepaya, mangga, melon, semangka, kiwi, apel, air kelapa, dan jenis buah-buahan dengan kandungan air tinggi lainnya sangat ideal sebagai menu takjil atau menu yang disegerakan untuk berbuka puasa. Sebisa mungkin mengontrol penggunaan gula pasir dalam menu puasa, karena bila berlebihan dapat memberikan dampak yang kurang baik bagi kesehatan. Selain itu penting untuk diperhatikan adalah konsumsi air putih, usahakan dari saat buka puasa sampai saat sebelum tidur minimal minum satu liter air atau sesuai kebutuhan. ...

  • Mei 20, 2019

    Panduan Sederhana Mengonsumsi Protein Nabati

    Anggapan bahwa protein nabati tidak lebih baik dari protein hewani adalah pernyataan yang tidak sepenuhnya benar. Meskipun beberapa komoditas menunjukkan kekurangan dalam komponen asam aminonya, namun banyak jalan yang bisa ditempuh untuk membuatnya setara dengan komponen protein hewani. ...

  • Mei 17, 2019

    Benarkah Protein Nabati Tidak Lengkap?

    Mutu protein bahan pangan salah satunya ditentukan oleh jenis dan proporsi asam amino yang di kandungnya. Setidaknya, terdapat 20 jenis asam amino yang terdiri dari sembilan asam amino esensial dan 11 asam amino non-esensial. Asam amino non-esensial adalah asam amino yang dapat disintesis oleh tubuh, sedangkan asam amino esensial  merupakan asam amino yang tidak dapat disintesis oleh tubuh dan didapat dari sumber pangan. ...