Variasi Sambal Nusantara



Bicara soal kondimen di Indonesia tentu tidak dapat dipisahkan dari sambal. Sambal tidak hanya menjadi pelengkap suatu makanan, sambal juga memiliki peranan yang kuat dengan kultur masyarakat Indonesia. Hingga saat ini, sambal di Indonesia terdiri dari beraneka jenis. Mulai dari mentah hingga matang, pedas hingga manis, bahkan variasi penggunaannyapun semakin meluas. Meskipun memiliki berbagai macam jenis, tentu terdapat beberapa sambal yang sangat populer dan hampir diketahui oleh semua masyarakat. Jika dilihat berdasarkan bahan baku yang digunakan, variasi sambal sebenarnya hampir sama, terdiri dari cabai, bawang merah, dan bawang putih merupakan tiga bahan baku yang hampir selalu digunakan dalam membuat sambal. Selain ketiga bahan tersebut, bahan pendukung lain yang akan digunakan akan menciptakan karakteristik yang khas pada sambal yang akan dibuat. Sehingga, sampai saat ini pun tidak ada aturan baku atau resep umum yang digunakan untuk membuat sambal karena sejatinya sambal adalah warisan leluhur yang telah lama dilestarikan hingga saat ini. Beberapa jenis sambal yang akrab di masyarakat Indonesia adalah:

  • Sambal Terasi

    Sambal terasi memiliki profil yang umami karena menggunakan terasi yang terbuat dari udang dan ikan-ikan kecil yang dibuat pasta. Teknik membuat sambal terasi sangat beragam sesuai dengan daerah maupun kebiasaan masing-masing. Namun, secara dasar, sambal terasi terbuat dari cabai rawit, cabai merah keriting, bawang merah, bawang putih, tomat, dan terasi. Keseluruhan bahan tersebut dimasak dengan cara digoreng kemudian dihaluskan dengan di ‘uleg’ serta ditambahkan garam dan gula sebagai pelengkapnya. Di beberapa daerah tertentu juga menggunakan gula merah atau gula jawa sehingga membuat sambal lebih harum dan nikmat. Rasa pedas pada sambal terasi dapat disesuaikan dengan menentukan jumlah cabai yang dipakai.  

  • Sambal Bawang

    Sama halnya dengan sambal terasi, pembuatan sambal bawangpun sebenarnya tidak ada resep yang baku. Semua disesuaikan dengan daerah dan kebiasaan masing-masing. Sambal bawang memiliki profil dengan aroma yang menyengat hasil dari penggunaan bawang putih. Bahan baku yang digunakan untuk sambal bawang pun lebih sederhana. Cukup dengan cabai rawit dan bawang putih. Kedua bahan tersebut dihaluskan bersama dan ditambahkan dengan gula dan garam dan terakhir disiram dengan minyak sayur atau jenis minyak lain yang panas sehingga sambal akan matang dengan sisa panas yang terdapat pada minyak tersebut. Rasa pedas dari sambal bawang cukup kuat karena tidak seluruh cabai matang sempurna.

  • Sambal Tomat

    Tidak jauh berbeda dengan sambal terasi. Sambal tomat pun dibuat dengan cara yang hampir sama dengan sambal terasi. Sambal tomat biasanya dinikmati dengan dua cara yang berbeda yakni sambal tomat segar dan sambal tomat matang. Untuk sambal segar, cara pembuatannya sangat mudah dengan hanya menggunakan cabai rawit dan tomat. Kedua bahan tersebut dihaluskan dan dibumbui dengan garam dan gula. Sedangkan untuk sambal tomat matang, kedua bahan tersebut digoreng terlebih dahulu sebelum dihaluskan. Profil sambal tomat sangat segar dan sangat cocok disajikan dengan masakan yang digoreng seperti ikan maupun ayam. Beberapa kebiasaan lain juga menambahkan sedikit terasi untuk rasa umami yang lebih lezat.

  • Sambal Kecap

    Seperti namanya, bahan pendukung utama dalam sambal kecap adalah kecap. Sambal kecap sangat tepat untuk orang yang memiliki toleransi rendah terhadap rasa pedas. Rasa manis pada sambal kecap dapat membantu mengurangi rasa pedas yang dihasilkan. Seperti sambal yang lain, sambal kecap pun terdapat beberap versi cara pembuatannya. Ada sambal kecap yang perlu dihaluskan terlebih dahulu bahan-bahannya, ada pula sambal kecap yang hanya berisi potongan-potongan cabai dan bahan pelengkap lain seperti bawang merah. Profil dari sambal kecap cukup unik karena memadukan rasa pedas dan manis dalam satu sajian. Sambal kecap biasa digunakan sebagai pelengkap makanan yang dibakar seperti sate dan ikan bakar.

  • Sambal Matah

    Sambal matah termasuk dalam sambal mentah yang berasal dari Bali. Sambal matah cukup unik karena menggunakan bahan-bahan yang sangat khas seperti kecombrang dan sereh. Sambal yang penuh dengan rempah dinikmati secara mentah dengan hanya disiram minyak kelapa yang dipanaskan. Profil sambal matah sangat segar dan sangat pas dinikmati dengan ikan segar yang digoreng.

Artikel Lainnya

  • Okt 06, 2018

    Tren Specialty Tea Indonesia

    Specialty tea merupakan teh berkualitas tinggi yang dibuat dari pucuk muda tanaman teh....

  • Okt 06, 2018

    Menu Engineering dalam Bisnis Waralaba

    Menjalankan waralaba tentu diperlukan beberapa aspek yang menyertai....

  • Okt 04, 2018

    Konsep Baru Industri Horeka Indonesia

    Perkembangan industri jasa boga saat ini semakin intensif di Indonesia....

  • Okt 01, 2018

    Pameran Bisnis Waralaba & Kafe Terbesar di tahun 2018

    Gaya hidup masyarakat Indonesia saat ini dan pertumbuhan ekonomi kelas menengah mendorong kinerja industri pengolahan kopi di dalam negeri hingga mengalami peningkatan yang signifikan. Kopi Indonesia banyak digemari dan menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia. Salah satu cara modern untuk menikmati kopi adalah dengan datang ke kafe. Pertumbuhan konsumsi produk kopi olahan di dalam negeri meningkat rata-rata lebih dari 7% pertahun. Melihat hal tersebut, tidak mengherankan apabila perkembangan bisnis kafe di Indonesia begitu menjanjikan. Kafe kini bukan hanya sebagai tempat untuk menikmati kopi namun telah menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat Indonesia. ...

  • Sep 22, 2018

    Sehat Tidak Selalu Tidak Enak

    Paradigma terhadap makanan yang menyehatkan masih erat dengan rasa yang tidak enak dan tidak menarik untuk dikonsumsi. Guna mendobrak paradigma tersebut, diperlukan usaha dari para pelaku kepentingan seperti praktisi kesehatan, pelaku kuliner, dan juga konsumen sebagai target utama mengubah paradigma tersebut. ...