Mengenal Soyghurt dan Proses Pembuatannya



Soyghurt adalah minuman fermentasi yang dibuat dari bahan baku susu kedelai. Komposisi niali gizi yang terkandung dalam soyghurt adalah energi 41 Kkal; protein 3,5 g; lemak 2,5 g; karbohidrat 5 g; kalsium 50 mg; posfor 45 mg; zat besi 1,9 mg; dan vitamin B1 0,02 mg. Disamping zat gizi tersebut di dalam susu kedelai mengandung komponen aktif, yaitu isoflavon yang dapat mencegah penuaan dini dan mencegah osteoporosis.

Sifat-sifat produk soyghurt yang baik kualitasnya adalah tidak terjadi pemisahan antara padatan dan cairan, teksturnya halus dan  lembut, serta kompak dan tidak berlendir serta tidak berbau asam yang berlebihan. Aromanya khas yoghurt dan rasa asam manis normal, tidak menggunakan  pewarna dan pangawet karena soyghurt itu sendiri adalah sangat awet dengan sifat asamnya.

Proses pembuatan soyghurt

Pertama biji kedelai direndam selama satu  malan kemudian ditiriskan ainya. Dicuci sampai bau dan busanya hilang. Rebus kedelai tersebut sampai empuk. Kemudian kedelai yang sudah direbus disisihkan. Siapkan waring blender, yaitu blander khusus untuk kedelai. Panaskan air sampai mendidih kemudian campur kedelai dengan air panas dengan perbandingan 1:8  dan masukkan ke dalam waring blender lalu diblender sampai halus dan homogen lalu saring dengan kain kasa, kemudian filtratnya ditampung akan menjadi susu kedelai. 

Susu kedelai dimasukkan dalam wadah lalu ditambahkan susu skim sekitar 5%, ditambah bibit yoghurt 2-5% (starter), lalu tambahkan gula secukupnya, lalu dipasteurisasi untuk menguapkan sebagian air dan menonaktifkan enzim, terutama enzim yang memicu terjadinya bau langu. Pasteurisasi dilakukan selama kurang lebih sekitar 20 menit pada suhu sekitar 800C.

Angkat susu kedelai dan turunkan suhunya sampai mencapai suhu hangat-hangat kuku, lalu tambahkan starter atau biang yoghut, aduk sampai merata. Diamkan atau diinkubasikan selama kurang lebih 8-12 jam. Jangan digoyang selama fermentasi berlangsung. Masukan segera soygurt yang sudah jadi ke dalam lemari es untuk menghindari overfermentation. Hidangkan dalam keadaan dingin.

Artikel Lainnya

  • Jul 24, 2018

    Tren Keju dalam Produk Pangan Indonesia

    Tren keju seakan tidak pernah ada habisnya. Meskipun bukan produk dan ingridien asli Indonesia, tetapi masyarakat Indonesia sangat akrab dengan cita rasa keju di berbagai produk pangan. Meningkatnya animo pasar dengan keju ini tentu harus disambut dengan inovasi produk pangan yang inovatif.  ...

  • Jul 16, 2018

    Promosi Hotel, Restoran dan Katering Indonesia dengan Kopi

    Keberhasilan Pameran Hotelex yang telah diselenggarakan di sepuluh negara Asia menjadi salah satu alasan kuat PT Pamerindo Indonesia untuk mengadakan Pameran Hotelex Indonesia pada 18-20 Juli 2018 mendatang di Jakarta International Expo. "Pameran ini merupakan pameran business to business. Kami harapkan Pameran Hotelex Indonesia akan dikunjungi oleh lebih dari 12.000 pengunjung yang merupakan para pelaku industri hotel, restoran dan katering," tutur Project Director PT Pamerindo Indonesia, Wiwik Roberto dalam konferensi pers Hotelex Indonesia di Jakarta pada 6 Juli 2018. ...

  • Jun 29, 2018

    Tepat Menggunakan Rempah

    Berbagai rempah memiliki variasi komponen kimiawi yang berperan dalam pembentukan profil flavornya....

  • Jun 28, 2018

    Manfaat Rempah Bagi Kesehatan

    Berbagai rempah dan bumbu dapur yang selama ini dekat dengan...

  • Jun 27, 2018

    Mengenal Kunyit

    Kunyit merupakan salah satu suku tanaman temu-temuan (Zingiberaceae)....