Fakta Seputar Pembekuan



Teknologi pembekuan menjadi salah satu upaya favorit untuk memperpanjang umur simpan produk pangan. Penggunaan suhu rendah dianggap menjadi cara terbaik untuk menjaga mutu dan keamanan pangan, dibanding menggunakan suhu tinggi. Berikut adalah beberapa fakta yang perlu diketahui seputar pembekuan.

Produk yang dapat dibekukan. Hampir semua produk pangan dapat dibekukan, kecuali telur yang masih ada cangkangnya atau pangan dalam kaleng. Namun demikian, bukan berarti semua produk cocok untuk dibekukan. Terdapat beberapa produk yang justru mengalami penurunan mutu akibat dibekukan.

Keamanan pangan beku. Pada prinsipnya, pembekuan dapat menjadi salah satu metode menjaga keamanan produk pangan yang efektif. Penurunan suhu mendorong mikroba untuk masuk ke dalam fase dorman dan tidak mampu tumbuh, sehingga tidak memungkinkan untuk beraktivitas. Namun demikian, penanganan produk beku selama berada dalam rantai pangan harus diperhatikan dengan baik. Jangan sampai terjadi temperature abuse, yang “membangunkan” mikroba.

Pembekuan tidak membunuh mikroba. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, pembekuan hanya menginaktifkan mikroba.  Namun setelah produk di thawing, maka mikroba akan kembali aktif dan tumbuh. Oleh sebab itu, penanganan thawing dan proses sesudahnya perlu diperhatikan dengan cermat, terutama untuk produk yang mudah rusak atau perishable food.

Kesegaran dan mutu. Kesegaran dan mutu bahan pangan sangat menentukan hasil akhir proses pembekuan. Produk bermutu baik, bila dibekukan dengan cara yang tepat, maka pada saat thawing juga akan menghasilkan produk dengan mutu yang tidak jauh berbeda. Sebaliknya, jika sebelum dibekukan mutunya sudah buruk, maka hasil akhirnya juga dapat dipastikan buruk.  Oleh sebab itu, lakukan sortasi terlebih dahulu sebelum produk dibekukan.

Zat gizi. Proses pembekuan tidak terlalu mempengaruhi nilai gizi suatu bahan pangan. Oleh sebab itu, metode ini sangat disukai dibanding metode pemanasan.

Pengemasan. Penggunaan kemasan yang tepat akan sangat membantu penyimpanan beku. Pengemasan dapat meminimalkan risiko kontaminasi silang dan juga freezing injuries.

Artikel Lainnya

  • Okt 06, 2018

    Tren Specialty Tea Indonesia

    Specialty tea merupakan teh berkualitas tinggi yang dibuat dari pucuk muda tanaman teh....

  • Okt 06, 2018

    Menu Engineering dalam Bisnis Waralaba

    Menjalankan waralaba tentu diperlukan beberapa aspek yang menyertai....

  • Okt 04, 2018

    Konsep Baru Industri Horeka Indonesia

    Perkembangan industri jasa boga saat ini semakin intensif di Indonesia....

  • Okt 01, 2018

    Pameran Bisnis Waralaba & Kafe Terbesar di tahun 2018

    Gaya hidup masyarakat Indonesia saat ini dan pertumbuhan ekonomi kelas menengah mendorong kinerja industri pengolahan kopi di dalam negeri hingga mengalami peningkatan yang signifikan. Kopi Indonesia banyak digemari dan menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia. Salah satu cara modern untuk menikmati kopi adalah dengan datang ke kafe. Pertumbuhan konsumsi produk kopi olahan di dalam negeri meningkat rata-rata lebih dari 7% pertahun. Melihat hal tersebut, tidak mengherankan apabila perkembangan bisnis kafe di Indonesia begitu menjanjikan. Kafe kini bukan hanya sebagai tempat untuk menikmati kopi namun telah menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat Indonesia. ...

  • Sep 22, 2018

    Sehat Tidak Selalu Tidak Enak

    Paradigma terhadap makanan yang menyehatkan masih erat dengan rasa yang tidak enak dan tidak menarik untuk dikonsumsi. Guna mendobrak paradigma tersebut, diperlukan usaha dari para pelaku kepentingan seperti praktisi kesehatan, pelaku kuliner, dan juga konsumen sebagai target utama mengubah paradigma tersebut. ...