Ayam Kampung Masih menjadi Primadona



Daging ayam kampung masih menjadi salah satu kuliner yang digemari masyarakat Indonesia. Jenis daging ayam khas Indonesia ini memang berbeda dan memiliki keunikan tersendiri, sehingga meskipun banyak beredar daging ayam pedaging, daging ayam kampung masih tetap menempati hati para penikmatnya.

Kepopuleran daging ayam kampung dapat dilihat dari meningkatnya produksi ayam kampung dari tahun ke tahun. Diketahui dari tahun 2001 sampai 2005 terjadi peningkatan sebanyak 4,5%, dan pada tahun 2005 sampai 2009 konsumsi daging ayam kamping meningkat dari 1,49 juta ton menjadi 1,52 juta ton (Aman, 2011).

Selain itu, dapat dilihat pula bahwa bisnis kuliner tata boga ayam kampung makin eksis, baik resto-resto yang telah mempunyai merek terkenal dengan resep turun-temurun, maupun resto-resto baru yang menyajikan inovasi olahan ayam kampung.

Dilihat dari warnanya, ayam kampung mempunyai warna yang lebih gelap dan merah dibanding ayam boiler. Hal ini menunjukkan kandungan hemoglobin yang lebih tinggi pada ayam boiler. Oleh karena itu, zat besi pada ayam kampung juga lebih banyak daripada ayam boiler. Tekstur daging ayam kampung lebih alot, sehingga memerlukan waktu yang lebih lama untuk mengolahnya menjadi empuk. Selain itu, daging ayam jenis ini juga mengandung sedikit air sehingga lebih kesat dan kering.

Dilihat dari kandungan gizinya, daging ayam kampung dan ayam boiler mempunyai kandungan protein yang sama, yaitu 37 gram per 100 gram daging. Perbedaannya terletak pada kandungan lemaknya.

Ayam kampung juga memiliki kandungan lemak yang lebih sedikit daripada ayam boiler, yaitu daging ayam kampung mempunyai kandungan lemak 9 gram per 100 gram daging, sedangkan daging ayam boiler mengandung lemak 15 gram per 100 gram daging. Hal tersebut menggambarkan bahwa energi yang dihasilkan dari 100 gram daging ayam kampung lebih rendah, yaitu sekitar 246 kkal, dibanding ayam boiler 295 kkal (Windiani, 2014).

Selengkapnya tentang Bijak Memilih Daging dan Unggas dapat dibaca di Kulinologi Edisi September 2017

Artikel Lainnya

  • Okt 06, 2018

    Tren Specialty Tea Indonesia

    Specialty tea merupakan teh berkualitas tinggi yang dibuat dari pucuk muda tanaman teh....

  • Okt 06, 2018

    Menu Engineering dalam Bisnis Waralaba

    Menjalankan waralaba tentu diperlukan beberapa aspek yang menyertai....

  • Okt 04, 2018

    Konsep Baru Industri Horeka Indonesia

    Perkembangan industri jasa boga saat ini semakin intensif di Indonesia....

  • Okt 01, 2018

    Pameran Bisnis Waralaba & Kafe Terbesar di tahun 2018

    Gaya hidup masyarakat Indonesia saat ini dan pertumbuhan ekonomi kelas menengah mendorong kinerja industri pengolahan kopi di dalam negeri hingga mengalami peningkatan yang signifikan. Kopi Indonesia banyak digemari dan menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia. Salah satu cara modern untuk menikmati kopi adalah dengan datang ke kafe. Pertumbuhan konsumsi produk kopi olahan di dalam negeri meningkat rata-rata lebih dari 7% pertahun. Melihat hal tersebut, tidak mengherankan apabila perkembangan bisnis kafe di Indonesia begitu menjanjikan. Kafe kini bukan hanya sebagai tempat untuk menikmati kopi namun telah menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat Indonesia. ...

  • Sep 22, 2018

    Sehat Tidak Selalu Tidak Enak

    Paradigma terhadap makanan yang menyehatkan masih erat dengan rasa yang tidak enak dan tidak menarik untuk dikonsumsi. Guna mendobrak paradigma tersebut, diperlukan usaha dari para pelaku kepentingan seperti praktisi kesehatan, pelaku kuliner, dan juga konsumen sebagai target utama mengubah paradigma tersebut. ...