Cara Menangani Rempah Kering



Rempah kering mudah kehilangan flavor dan aromanya apabila disimpan dalam waktu lama. Penyimpanan yang tidak benar akan mengontaminasi flavor ataupun aroma dari rempah kering ini, sehingga menyimpan rempah kering perlu memperhatikan beberapa hal, antara lain:

  • Disimpan di tempat yang tertutup rapat dan tidak tembus cahaya setelah digunakan. Kelembapan, cahaya, dan panas akan membuat rempah kehilangan flavor dan aroma lebih cepat.
  • Disimpan di tempat yang kering dan tidak lembap agar tidak mudah menggumpal.
  • Letakkan rempah kering jauh dari panas tinggi. Jika rempah kering disimpan di dekat kompor, maka panas dan uap lembap dari masakan dapat merusak flavor dan aroma rempah tersebut. Selain itu, keberadaan uap air berpotensi untuk memicu pertumbuhan mikroba.
  • Rempah kering harus dijaga agar tetap kering selama disimpan, sehingga jangan menggunakan alat makan atau sendok yang basah untuk mengambil rempah di dalam wadahnya agar tidak terjadi penggumpalan.
  • Setiap jenis rempah kering yang berbeda disimpan dalam wadah terpisah agar flavor dan aromanya dapat tetap terjaga.
  • Rempah disimpan di dalam wadah yang kedap udara.  Jaga agar kemasan tetap tertutup rapat.  Kontak dengan udara akan mempercepat hilangnya flavor.  Selain itu, kemasan yang tidak tertutup rapat berpotensi untuk diserang oleh serangga dan binatang pengerat yang akan merusak mutu dari rempah tersebut.
  • Memberi label pada botol atau kemasan rempah kering untuk menunjukkan waktu pembelian. Hal ini sangat membantu untuk menentukan apakah rempah tersebut masih layak pakai atau tidak saat hendak digunakan untuk memasak.
  • Rempah kering utuh dan ekstrak bisa disimpan antara 2 sampai 4 tahun, rempah kering giling berkisar dari 6 bulan sampai 2 tahun, dan rempah daun kering berkisar 3 bulan sampai 2 tahun.  
  • Untuk rempah kering instan, dipilih merk yang sudah terdaftar di Badan POM dan perhatikan tanggal kadaluarsanya. Kemudian dipilih juga kemasan terkecil agar tidak cepat rusak.

Selengkapnya tentang Rempah Populer di Industri Jasa Boga dapat dibaca di Kulinologi Edisi Agustus 2017

Artikel Lainnya

  • Okt 06, 2018

    Tren Specialty Tea Indonesia

    Specialty tea merupakan teh berkualitas tinggi yang dibuat dari pucuk muda tanaman teh....

  • Okt 06, 2018

    Menu Engineering dalam Bisnis Waralaba

    Menjalankan waralaba tentu diperlukan beberapa aspek yang menyertai....

  • Okt 04, 2018

    Konsep Baru Industri Horeka Indonesia

    Perkembangan industri jasa boga saat ini semakin intensif di Indonesia....

  • Okt 01, 2018

    Pameran Bisnis Waralaba & Kafe Terbesar di tahun 2018

    Gaya hidup masyarakat Indonesia saat ini dan pertumbuhan ekonomi kelas menengah mendorong kinerja industri pengolahan kopi di dalam negeri hingga mengalami peningkatan yang signifikan. Kopi Indonesia banyak digemari dan menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia. Salah satu cara modern untuk menikmati kopi adalah dengan datang ke kafe. Pertumbuhan konsumsi produk kopi olahan di dalam negeri meningkat rata-rata lebih dari 7% pertahun. Melihat hal tersebut, tidak mengherankan apabila perkembangan bisnis kafe di Indonesia begitu menjanjikan. Kafe kini bukan hanya sebagai tempat untuk menikmati kopi namun telah menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat Indonesia. ...

  • Sep 22, 2018

    Sehat Tidak Selalu Tidak Enak

    Paradigma terhadap makanan yang menyehatkan masih erat dengan rasa yang tidak enak dan tidak menarik untuk dikonsumsi. Guna mendobrak paradigma tersebut, diperlukan usaha dari para pelaku kepentingan seperti praktisi kesehatan, pelaku kuliner, dan juga konsumen sebagai target utama mengubah paradigma tersebut. ...