Kopi Gayo, Toraja, dan Flores : Kelompok Primadona Kopi Indonesia



Gayo merupakan nama suku yang mendiami daerah dataran tinggi tempat kopi ditanam. Minuman kopi Gayo dibuat dari kopi jenis kopi arabika yang khas dan sudah teruji menjadi salah satu kopi terbaik di dunia. Kopi ini sudah pernah diuji citarasanya oleh Christopher Davidson, salah seorang cupper internasional. Davidson mengatakan bahwa kopi Gayo memiliki keunikan tersendiri yang dikenal dengan istilah heavy body and light acidity, yaitu sensasi rasa keras saat kopi diteguk dan aroma yang menggugah semangat. Di pasar dunia, kopi Gayo merupakan kopi kelas premium.

Toraja adalah gudang kopi terbesar di wilayah bagian timur Indonesia. Kopi ini sering disebut sebagai ìqueen of coffeeî karena mempunyai cita rasa yang berbeda dibandingkan dengan kopi dari wilayah lain, yaitu aroma herbal yang harum, serta taste yang seimbang antara pahit dan asam. Biji kopi Toraja memiliki bentuk yang lebih kecil, mengilap, dan licin pada kulit bijinya serta memiliki aroma earthy yang khas. Kopi Toraja merupakan kopi jenis arabika dan robusta. Namun, saat ini kopi Toraja jenis arabika langka dan sulit ditemukan. Salah satu jenis kopi Toraja yang merupakan jenis kopi terbaik dan termahal di dunia adalah kopi luwak. Sayangnya, saat ini kopi Toraja sudah menjadi merek dagang di Jepang (Key Coffee) dan Amerika.

Selain itu, ada pula kopi Flores Bajawa yang memiliki rasa cukup abadi dibandingkan kopi lainnya, aromanya pun tahan lama. Kopi ini merupakan jenis kopi arabika yang ditanam pada ketinggian 1200-1800 meter di atas permukaan laut. Diproduksi oleh kelompok tani di Kabupaten Ngada, Flores. Pengolahan biji kopi dilakukan secara giling basah di permukaan datar lahan pertanian. Kopi ini mempunyai sedikit aroma fruitty dan sedikit bau tembakau pada after taste-nya. Kopi Flores Bejawa merupakan keunikan yang jarang ditemukan pada kopi lainnya.

Di samping ketiga kopi tersebut, terdapat 17 kopi yang lolos dalam cupping test oleh Caswells Coffee, salah satu kurator kopi dunia. Tujuh belas kopi tersebut adalah Kopi Gunung Puntang, Mekar Wangi, Manggarai, Malabar Honey, Atung Lintang, Toraja Sapan, Bluemoon Organik, Gayo Organik, Java Cibeber, Kopi Catur Washed, West Java Pasundan Honey, Arabica Toraja, Flores Golewa, Redelong, Preanger Weninggalih, Flores Ende, dan Java Temanggung. KI

Selengkapnya tentang Kopi Indonesia dapat diakses di Majalah KULINOLOGI INDONESIA edisi Januari 2017

Artikel Lainnya

  • Apr 13, 2018

    Clean eating pada Menu Balita

    Clean eating pada menu balita dapat menjadi salah satu cara untuk memenuhi asupan gizi balita....

  • Apr 12, 2018

    Hidup Sehat Mencegah Penyakit Degeneratif

    Ada yang bilang, kondisi masa tua merupakan cerminan dari apa yang kita konsumsi di masa muda....

  • Apr 11, 2018

    Menyusun Menu Terpadu

    Dalam menjalankan bisnis restoran, hal-hal kecil yang luput diperhatikan dapat menyebabkan beberapa kendala yang signifikan....

  • Apr 10, 2018

    Tepat Menangani Katering

    Menangani katering berbeda dengan menangani sarapan setiap paginya....

  • Apr 10, 2018

    Fun Kitchen Festival: Sarana Informasi Kuliner Indonesia

    Memadukan cita rasa memang bukan perkara yang mudah tetapi, bukan berarti pula tidak mungkin untuk dilakukan. Dengan teknik, pengolahan, serta pengetahuan terhadap bahan yang tepat sebuah hidangan baru yang merupakan pencampuran dari dua hal yang berbeda. Tidak melulu soal rasa, pencampuran juga terkadang memberikan sentuhan pada penampilan maupun ukuran. Hal tersebutlah yang ingin diusung pada Fun Kitchen Festival yang mengangkat tema “Trend Modern and Traditional Food & Beverages 2018” acara yang diselenggarakan pada 13-18 Maret 2018 lalu di Atrium Tengah Mall Taman Anggrek ini berlangsung sangat meriah dengan dihadiri peserta  dari segala latar belakang. ...