FOSHU: Sejarah dan Perkembangannya



FOSHU pertama kali muncul di Jepang yang didasarkan pada studi skala besar melalui dukungan  grant-aided national research project mulai 1984 hingga 1995.  Berdasarkan data ilmiah yang terkumpul dari proyek tersebut, kemudian pada 1991 Jepang memperkenalkan sistem regulasi pangan fungsional yang pertama di dunia.  

Dalam sistem tersebut produk yang memiliki bukti cukup terhadap manfaat kesehatan dapat diklaim sebagai FOSHU (food for special health uses).  Sistem inilah yang secara internasional mempelopori munculnya statement klaim kesehatan pada label produk pangan.

Kelompok pertama yang disetujui untuk memberikan klaim FOSHU adalah produk dengan klaim memperbaiki komposisi flora saluran pencernaan.  Produk dengan kandungan bakteri probiotik (strain tertentu dari Bifidobacterium dan Lactobacillus yang dapat hidup dalam saluran pencernaan manusia), prebiotik (sumber makanan probiotik), dan serat pangan adalah ingridien yang dapat digunakan meningkatkan bakteri ìbaikî dalam saluran pencernaan. Sejak produk pertama yang mendapat pengakuan FOSHU pada 1993, hingga 2011 telah terdapat hampir 970 item produk dengan klaim FOSHU.  
Dan sebagian besar masih terkait dengan kesehatan saluran pencernaan. Pemerintah Jepang telah menetapkan skema proses pendaftaran agar produk pangan mendapat persetujuan sebagai FOSHU. Sejumlah persyaratan wajib dipenuhi oleh industri pangan yang ingin produknya masuk dalam kategori tersebut.  

Beberapa persyaratannya antara lain: Efektivitas manfaatnya dalam tubuh manusia telah terbukti secara jelas, tidak ada masalah dengan isu keamanan -yang dibuktikan dengan berbagai pengujian, termasuk melalui uji toksisitas pada hewan, studi mengenai dampaknya jika dikonsumsi berlebihan, dan lainnya. Persyaratan berikutnya yakni tidak menimbulkan konsumsi yang berlebihan terhadap ingridien tertentu, mimiliki jaminan sesuai dengan spesifikasi produk selama waktu konsumsi, serta menerbitkan metode pengendalian dan pengawasan mutu selama penentuan spesifikasi produk, penentuan ingridien, proses, dan analisis. KI


Artikel selengkapnya tentang FOSHU dapat diakses di Kulinologi Indonesia edisi Oktober 2016

Artikel Lainnya

  • Jan 24, 2019

    Tips Bertahan dalam Bisnis Kuliner

    Bisnis kuliner memang menjadi bisnis yang menjanjikan, terlebih lagi kuliner dewasa ini sudah menjadi gaya hidup. Meskipun menjadi bisnis yang amat menjanjikan, bukan berarti tidak ada kendala dan tantangan. Bisnis kuliner tak hanya soal membuat pelanggan datang, namun juga membuat pelanggan datang kembali. Selain kenyamanan tempat, makanan dan minuman yang disuguhkan juga harus memuaskan lidah. Hal-hal tersebut adalah sederet tantangan yang harus dihadapi para pelaku bisnis kuliner. ...

  • Jan 23, 2019

    Mikroba Penyebab Kerusakan Jus Buah

    Umur simpan jus buah dipengaruhi oleh banyak faktor, mulai dari pemilihan bahan baku, cara pengolahan, peralatan dan mesin pengolahan, pengemasan, serta kondisi penyimpanan. Akan tetapi faktor utama kerusakan jus buah tak lepas dari adanya mikroba penyebab kerusakan. Kandungan zat gizi pada jus buah merupakan tempat hidup yang sesuai untuk pertumbuhan mikroba, selain itu didukung dengan kadar air yang tinggi dan nilai aktifias air (aw) yang juga tinggi (0,97-1,00). Jenis mikroba umum yang menjadi penyebab kerusakan jus buah yaitu dari golongan bakteri (misalnya E. coli, dan Klebsiella), kapang (misalnya Aspergillus sp.), dan khamir. Bakteri, kapang, dan khamir dapat menimbulkan aroma yang tidak sedap, toksin, gas, alkohol, busa, lendir, cemaran fisik, perubahan rasa, warna, bentuk dan kekentalan.   ...

  • Jan 22, 2019

    Branding Restoran Masa Kini melalui Teknik Memorable Experience

    Membuat masakan yang enak bukan menjadi satu-satunya modal membangun bisnis resto. Menyajikan makanan terenak sekalipun belum tentu dapat mendatangkan pelanggan yang banyak tanpa strategi pemasaran yang bagus. Strategi pemasaran yang harus dipikirkan oleh resto modern adalah bagaimana menciptakan pengalaman luar biasa yang belum pernah diberikan oleh resto-resto yang sudah ada sebelumnya. ...

  • Jan 21, 2019

    Membuat Roti dengan Teknik Sourdough

    Metode sourdough juga dikenal dengan metode biang, merupakan teknik lawas yang digunakan untuk membuat adonan roti jauh sebelum ditemukannya ragi instan pada tahun 1800-an. Prinsip teknik sourdough adalah membuat adonan biang sebagai starter (seperti starter untuk yoghurt) dan menjadikan biang tersebut sebagai leavening agent dalam adonan roti. Adonan biang tersebut mengandung yeast dan bakteri hidup Lactobacillus yang ditangkap secara alami dari udara dan dari dalam terigu, kemudian dibiakkan secara terus menerus. ...

  • Jan 18, 2019

    Jus VS Buah Segar

    Buah adalah salah satu bahan pangan penting untuk mendukung kesehatan tubuh. Di dalam buah terkandung sejumlah zat gizi, serat pangan, dan berbagai komponen bioaktif. Terdapat beberapa cara dalam menikmati buah dan sayur. Salah satunya yang cukup populer adalah mengolahnya menjadi jus. ...