FOSHU: Sejarah dan Perkembangannya



FOSHU pertama kali muncul di Jepang yang didasarkan pada studi skala besar melalui dukungan  grant-aided national research project mulai 1984 hingga 1995.  Berdasarkan data ilmiah yang terkumpul dari proyek tersebut, kemudian pada 1991 Jepang memperkenalkan sistem regulasi pangan fungsional yang pertama di dunia.  

Dalam sistem tersebut produk yang memiliki bukti cukup terhadap manfaat kesehatan dapat diklaim sebagai FOSHU (food for special health uses).  Sistem inilah yang secara internasional mempelopori munculnya statement klaim kesehatan pada label produk pangan.

Kelompok pertama yang disetujui untuk memberikan klaim FOSHU adalah produk dengan klaim memperbaiki komposisi flora saluran pencernaan.  Produk dengan kandungan bakteri probiotik (strain tertentu dari Bifidobacterium dan Lactobacillus yang dapat hidup dalam saluran pencernaan manusia), prebiotik (sumber makanan probiotik), dan serat pangan adalah ingridien yang dapat digunakan meningkatkan bakteri ìbaikî dalam saluran pencernaan. Sejak produk pertama yang mendapat pengakuan FOSHU pada 1993, hingga 2011 telah terdapat hampir 970 item produk dengan klaim FOSHU.  
Dan sebagian besar masih terkait dengan kesehatan saluran pencernaan. Pemerintah Jepang telah menetapkan skema proses pendaftaran agar produk pangan mendapat persetujuan sebagai FOSHU. Sejumlah persyaratan wajib dipenuhi oleh industri pangan yang ingin produknya masuk dalam kategori tersebut.  

Beberapa persyaratannya antara lain: Efektivitas manfaatnya dalam tubuh manusia telah terbukti secara jelas, tidak ada masalah dengan isu keamanan -yang dibuktikan dengan berbagai pengujian, termasuk melalui uji toksisitas pada hewan, studi mengenai dampaknya jika dikonsumsi berlebihan, dan lainnya. Persyaratan berikutnya yakni tidak menimbulkan konsumsi yang berlebihan terhadap ingridien tertentu, mimiliki jaminan sesuai dengan spesifikasi produk selama waktu konsumsi, serta menerbitkan metode pengendalian dan pengawasan mutu selama penentuan spesifikasi produk, penentuan ingridien, proses, dan analisis. KI


Artikel selengkapnya tentang FOSHU dapat diakses di Kulinologi Indonesia edisi Oktober 2016

Artikel Lainnya

  • Mei 23, 2019

    Prinsip-Prinsip Dasar dalam Menjamin Keamanan Pangan

    Prinsip dasar kebersihan makanan untuk menjamin kemanan pangan yang perlu disiapkan oleh produsen antara lain sebagai berikut. Pilih resep makanan dengan seksama Saat memilih menu produk yang akan dijual, perlu mengetahui beberapa kualitas dan komposisi bahan yang digunakan. Beberapa produk pangan dapat menimbulkan reaksi alergi pada beberapa konsumen. Oleh karena itu perlu diberikan informasi yang cukup pada label pangan. Selain itu juga menu yang disajikan diharapkan dapat memberikan asupan gizi dalam jumlah yang tepat. ...

  • Mei 22, 2019

    Asupan Zat Gizi agar Tubuh Tetap Bugar

    Pada prinsipnya makanan yang dikonsumsi saat sahur dan buka harus lengkap, mengandung unsur karbohidrat, lemak, protein, vitamin, dan mineral. Sebenarnya, kunci asupan gizi seimbang dicerminkan oleh beragam makanan yang kita konsumsi baik di saat buka maupun sahur, dan empat sehat lima sempurna merupakan cermin keberagaman makanan meski kini sudah ada acuan yang lebih lengkap, yaitu Pedoman Gizi Seimbang. ...

  • Mei 21, 2019

    Menyusun Menu yang Baik selama Bulan Ramadan

    Buah kurma, pisang, pepaya, mangga, melon, semangka, kiwi, apel, air kelapa, dan jenis buah-buahan dengan kandungan air tinggi lainnya sangat ideal sebagai menu takjil atau menu yang disegerakan untuk berbuka puasa. Sebisa mungkin mengontrol penggunaan gula pasir dalam menu puasa, karena bila berlebihan dapat memberikan dampak yang kurang baik bagi kesehatan. Selain itu penting untuk diperhatikan adalah konsumsi air putih, usahakan dari saat buka puasa sampai saat sebelum tidur minimal minum satu liter air atau sesuai kebutuhan. ...

  • Mei 20, 2019

    Panduan Sederhana Mengonsumsi Protein Nabati

    Anggapan bahwa protein nabati tidak lebih baik dari protein hewani adalah pernyataan yang tidak sepenuhnya benar. Meskipun beberapa komoditas menunjukkan kekurangan dalam komponen asam aminonya, namun banyak jalan yang bisa ditempuh untuk membuatnya setara dengan komponen protein hewani. ...

  • Mei 17, 2019

    Benarkah Protein Nabati Tidak Lengkap?

    Mutu protein bahan pangan salah satunya ditentukan oleh jenis dan proporsi asam amino yang di kandungnya. Setidaknya, terdapat 20 jenis asam amino yang terdiri dari sembilan asam amino esensial dan 11 asam amino non-esensial. Asam amino non-esensial adalah asam amino yang dapat disintesis oleh tubuh, sedangkan asam amino esensial  merupakan asam amino yang tidak dapat disintesis oleh tubuh dan didapat dari sumber pangan. ...