TIDAK SEMUA SUSU CAIR SAMA





Susu cair, selain dikonsumsi langsung, juga banyak digunakan sebagai bahan baku dalam industri jasa boga, seperti untuk pembuatan yoghurt, pendamping breakfast cereal, pengganti santan, dan lainnya. Di pasaran terdapat berbagai jenis susu cair. Oleh sebab itu, industri perlu membaca label untuk memilih produk susu yang sesuai dengan kebutuhan.

Dalam Kategori Pangan yang dikeluarkan oleh Badan POM RI (2006), sebagian besar susu tergolong dalam Kategori Pangan 0.1. Terdapat beberapa definisi yang tercantum seputar susu cair. Berikut adalah beberapa diantaranya:

Susu
Definisi : cairan dari ambing sapi, kerbau, kuda, kambing, domba, dan hewan ternak penghasil susu lainnya baik segar maupun yang dipanaskan melalui proses pasteurisasi, Ultra High Temperature (UHT) atau sterilisasi.

SUSU SEGAR
Definisi : cairan dari ambing sapi, kerbau, kuda, kambing, domba, dan hewan ternak penghasil susu lainnya yang sehat yang diperoleh dengan cara pemerahan yang benar dan bebas kolustrum, yang kandungan alaminya tidak dikurangi atau ditambah sesuatu apapun, belum dapat perlakuan apapun kecuali pendinginan.
Karakteristik dasar :
1. Kadar lemak susu tidak kurang dari 3%;
2. Total padatan bukan-lemak tidak kurang dari 8%;

SUSU PASTEURISASI
Definisi : produk susu cair yang diperoleh dari susu segar atau susu rekonstitusi atau susu rekombinasi yang dipanaskan dengan metode High Temperature Short Time (HTST) atau metode Holding , dan dikemas segera dalam kemasan yang steril secara aseptis.
Karakteristik dasar:
1. Kadar lemak susu tidak kurang dari 3%;
2. Total padatan bukan-lemak tidak kurang dari 8%;
3. Uji reduktase: warna biru metilen tidak hilang dalam waktu kurang dari 5 jam.

SUSU UHT
(ULTRA HIGH TEMPERATURE) produk susu cair yang diperoleh dari susu segar atau susu rekonstitusi atau susu rekombinasi yang disterilkan pada suhu tidak kurang dari 135C selama 2 detik dan dikemas segera dalam kemasan yang steril secara aseptis.
Karakteristik dasar:
1. Kadar lemak susu tidak kurang dari 3%;
2. Total padatan bukan-lemak tidak kurang dari 8%.
3. Uji reduktase: warna biru metilen tidak hilang dalam waktu kurang dari 5 jam.

SUSU STERIL
Definisi : produk susu cair yang diperoleh dari susu segar atau susu rekonstitusi atau susu rekombinasi yang dipanaskan pada suhu tidak kurang dari 100C selama waktu yang cukup untuk mencapai keadaan steril komersial dan dikemas secara kedap (hermetis).
Karakteristik dasar:
1. Kadar lemak susu tidak kurang dari 3%;
2. Total padatan bukan-lemak tidak kurang dari 8%.
3. Uji reduktase: warna biru metilen tidak hilang dalam waktu kurang dari 5 jam.

SUSU TANPA LEMAK ATAU SUSU SKIM
Definisi : produk susu cair yang sebagian besar lemaknya telah dihilangkan, dan dipasteurisasi atau disterilisasi atau diproses secara UHT ( Ultra High Temperature ).
Karakteristik dasar:
1. Kadar lemak susu tidak lebih dari 1,25%;
2. Kadar protein tidak kurang dari 2,7%.

SUSU RENDAH LEMAK
Definisi : produk susu cair yang sebagian lemaknya telah dihilangkan.
Karakteristik dasar:
1. Kadar lemak susu tidak kurang dari 1,25% dan tidak lebih dari 3%.
2. Kadar protein tidak kurang dari 2,7%.

SUSU REKONSTITUSI
Definisi : produk susu cair yang diperoleh dari proses penambahan air pada susu bubuk berlemak ( full cream ) atau susu bubuk tanpa lemak (susu skim) atau susu bubuk rendah lemak, dan dipasteurisasi atau disterilisasi atau diproses secara UHT.
Karakteristik dasar:
1. Mengacu pada karakteristik dasar susu segar atau susu skim atau susu rendah lemak.

SUSU REKOMBINASI
Definisi : produk susu cair yang diperoleh dari campuran komponen susu (susu skim, krim) dan air atau susu, atau keduanya yang dipasteurisasi atau disterilisasi atau diproses secara UHT.
Karakteristik dasar:
1. Mengacu pada karakteristik dasar susu segar atau susu skim atau susu rendah lemak.

SUSU LEMAK NABATI /SUSU MINYAK NABATI (FILLED MILK)
Definisi : produk susu cair yang diperoleh dengan cara menggantikan sebagian atau seluruh lemak susu dengan minyak atau lemak nabati, atau campurannya dalam jumlah yang setara. Produk ini mempunyai komposisi umum, penampakan, dan penggunaan yang mirip dengan susu segar.
Karakteristik dasar:
1. Kadar lemak tidak kurang dari 3,25%;
2. Total padatan bukan-lemak tidak kurang dari 8,25%.

Berdasarkan definisi tersebut, terlihat bahwa susu ternyata memiliki banyak jenis. Oleh sebab itu, informasi di label menjadi sangat penting untuk menentukan suhu yang sesuai dengan kebutuhan kita. LF

Referensi
[BPOM]. Badan POM RI. 2006. Surat Keputusan Kepala Badan POM RI No. HK. 00.05.5252 tentang Kategori Pangan

Artikel Lainnya

  • Okt 06, 2018

    Tren Specialty Tea Indonesia

    Specialty tea merupakan teh berkualitas tinggi yang dibuat dari pucuk muda tanaman teh....

  • Okt 06, 2018

    Menu Engineering dalam Bisnis Waralaba

    Menjalankan waralaba tentu diperlukan beberapa aspek yang menyertai....

  • Okt 04, 2018

    Konsep Baru Industri Horeka Indonesia

    Perkembangan industri jasa boga saat ini semakin intensif di Indonesia....

  • Okt 01, 2018

    Pameran Bisnis Waralaba & Kafe Terbesar di tahun 2018

    Gaya hidup masyarakat Indonesia saat ini dan pertumbuhan ekonomi kelas menengah mendorong kinerja industri pengolahan kopi di dalam negeri hingga mengalami peningkatan yang signifikan. Kopi Indonesia banyak digemari dan menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia. Salah satu cara modern untuk menikmati kopi adalah dengan datang ke kafe. Pertumbuhan konsumsi produk kopi olahan di dalam negeri meningkat rata-rata lebih dari 7% pertahun. Melihat hal tersebut, tidak mengherankan apabila perkembangan bisnis kafe di Indonesia begitu menjanjikan. Kafe kini bukan hanya sebagai tempat untuk menikmati kopi namun telah menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat Indonesia. ...

  • Sep 22, 2018

    Sehat Tidak Selalu Tidak Enak

    Paradigma terhadap makanan yang menyehatkan masih erat dengan rasa yang tidak enak dan tidak menarik untuk dikonsumsi. Guna mendobrak paradigma tersebut, diperlukan usaha dari para pelaku kepentingan seperti praktisi kesehatan, pelaku kuliner, dan juga konsumen sebagai target utama mengubah paradigma tersebut. ...