Sekolah Kuliner, 90% Lebih banyak Praktek





Seiring dengan perkembangan kuliner di Indonesia, minat terhadap akademi dengan latar pendidikan kuliner juga semakin tinggi, namun di Indonesia sendiri belum banyak akademi dengan latar pendidikan kuliner. Hal ini yang mendorong Institut Francais Indonesia (IFI) untuk memperkenalkan salah satu sekolah kuliner asal Perancis yang juga terdapat dibeberapa Negara lainnya seperti Malaysia, Thailand,  Australia, dan Jepang, yaitu Le Cordon Bleu (LCB) pada Sabtu (17/5) lalu di Oh La La Mension, Jakarta.

 

Le Cordon Bleu yang telah berdiri sejak 1895 dikenal sebagai sekolah yang memiliki kualifikasi Internasional. Terdapat 2 program yang selalu ada diberbagai Negara yaitu, Diplome Cuisine dan Diplome Pattiserie, masing-masing dari program tersebut berlangsung selama 9 bulan dan dibagi menjadi 3 tahapan yakni, Basic, Intermediate, dan Superior.  Menurut Ming Rathswohl Ho selaku General Manager Le Cordon Bleu Malaysia, bagi seseorang yang ingin belajar di akademi tersebut tidak harus bisa memasak atau memiliki latar belakang kuliner, sehingga siapa saja yang memiliki minat belajar cuisine atau pattiserie bisa mendaftar di Le Cordon Bleu.

“Setiap siswa belajar selama 9 bulan, 3 bulan Basic, 3 bulan Intermediate, dan 3 bulan Superior. Mereka diajarkan dari dasar. Di LCB 90% praktek, setelah para Chef demo masak , para siswa kemudian langsung mempraktekannya,” kata Ming. Mariani selaku Marketing Manager menambahkan teknik-teknik dasar dari Perancis juga diajarkan pada tahap Basic dan pada tahap ini siswa menggunakan metode manual, misalnya dalam pembuatan roti, adonan dibuat tidak menggunakan mesin melainkan tangan. Hal ini dilakukan agar siswa tidak ketergantungan dengan mesin, dan lebih memahami tekstur yang baik pada adonan tersebut.

Setiap harinya para siswa belajar 3-4 resep hidangan sehingga dapat dipastikan mereka akan menguasai berbagai macam resep baik cuisine atau pattiserie sesuai dengan jurusan yang diambil, “Para siswa yang belajar sudah siap kerja, mereka dibentuk menjadi seorang profesional. Bisa bekerja di hotel berbintang, restoran, bahkan membuka restoran atau toko kue sendiri,” jelas Thierry Lerallu, Pastry Chef Instructor-Head Le Cordon Bleu Malaysia.

Di Indonesia sendiri, sudah banyak lulusan dari Le Cordon Bleu ataupun yang saat ini sedang belajar di akademi tersebut. “Selama 3-4 tahun ini kuliner sedang berkembang pesat, kemunculan chef-chef di layar televisi tentu meningkatkan keinginan seseorang untuk belajar menjadi seorang chef. Oleh sebab itu, setiap tahunnya permintaan untuk belajar di sekolah ini selalu meningkat,” tutup Mariana. Riska

Artikel Lainnya

  • Mar 21, 2019

    Tepat Menyimpan Produk Bakeri

    Teknik pendinginan merupakan metode yang sering digunakan untuk memperpanjang umur simpan produk pangan. Prinsipnya sangat sederhana, yakni menghambat pertumbuhan mikroba. Aplikasi penurunan suhu ini sangat luas digunakan dalam berbagai produk pangan, termasuk produk bakeri seperti kue,roti, patiseri, dan lainnya.   ...

  • Mar 20, 2019

    Diet Keto dari Sisi Gizi dan Kesehatan

    Diet keto memang dianggap efektif menurunkan berat badan (Campos, 2017). Dari segi gizi, diet keto menekankan pola asupan tinggi lemak, tapi rendah karbohidrat. Diet ini mengandalkan lemak serta protein hewani sebagai sumber energi utama dalam tubuh. Asupan karbohidrat yang berkurang drastis ini akan menyebabkan tubuh kekurangan karbohidrat dan gula, proses inilah yang disebut dengan ketosis. ...

  • Mar 19, 2019

    Upaya Menghindari Foodborne Diseases

    Sebagian besar foodborne patogen lebih menyukai lingkungan yang hangat, walaupun bisa tumbuh dalam kisaran suhu yang luas. Suhu di atas 40C dan di bawah 600C sering diacu sebagai zona berbahaya, karena bakteri patogen seperti E. Coli, Salmonella dan Listeria monocytogenes dapat berkembang biak pada suhu tersebut, sehingga menyebabkan penyakit. Menyimpan produk pangan pada suhu refrigerasi yang tepat pada suhu di bawah 40C dan memanaskan pada suhu diatas 600C, adalah usaha yang direkomendasikan agar terhidar dari foodborne disease. Oleh karena itu, penanganan pangan dari mulai bahan baku hingga distribusi harus memenuhi pedoman penanganan yang tepat, seperti: ...

  • Mar 18, 2019

    Alternatif Pola Hidup Sehat dengan Diet Ketogenik

    Diet ketogenik adalah pola konsumsi dengan tinggi lemak, cukup protein, dan rendah karbohidrat yang akan menyediakan cukup protein untuk pertumbuhan tetapi kurang karbohidrat untuk kebutuhan metabolisme tubuh. Dengan demikian, tubuh akan menggunakan lemak sebagai sumber energi, yang pada prosesnya akan menghasilkan senyawa keton. Komposisi ketogenik menyaratkan porsi lemak tinggi (75-80%), porsi protein sedang (15% – 20%), dan porsi karbohidrat rendah (5% – 10%). ...

  • Mar 15, 2019

    Menu sebagai Alat Penjual

    Menu dalam bisnis pangan di industri hotel, restoran, katering, dan bakeri (horekaba) merupakan sarana pemasaran yang penting. Menu dapat digunakan sebagai gambaran dari produk yang ditawarkan. Perencanaan menu dibuat dengan menyusun daftar secara spesifik , yaitu menentukan makanan tersebut dibuat untuk satu periode makan (sarapan, makan siang, dan makan malam) atau untuk sehari penuh termasuk snack.   ...