Makanan Bergizi untuk Masalah Obesitas





Saat ini tren makanan cepat saji sedang berkembang pesat, hal ini disebabkan oleh kesibukan masyarakat yang terus meningkat. Mengonsumsi maknaan cepat saji secara berlebih dapat menimbulkan dampak yang tidak baik bagi tubuh, oleh sebab itu dibutuhkan keanekaragaman makanan. Salah satu dampak yang ditimbulkan adalah masalah gizi lebih atau obesitas.

 

Peningkatan angka prevalensi obesitas dari tahun ke tahun yang semakin meningkat membuat banyak orang mengetahui tentang gambaran obesitas bahkan dampak dari obesitas tersebut  dan segera melakukan penanganan secara kuratif maupun pencegahan. Namun, tidak sedikitpun orang-orang tersebut mengabaikan dampak tersebut. Hal ini tentu menjadi sebuah pekerjaan rumah bagi para ahli gizi. Melihat banyaknya gambaran mengenai masalah obesitas di masyarakat,  jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Tasikmalaya mengadakan sebuah acara seminar nasional gizi 2014 dengan tema “makanan bergizi untuk menanggulangi masalah obesitas. Pelaksanaan seminar ini juga sekaligus memperingati harigizi nasional ke 54 dengan tema “Gizi baik, Kunci keberhasilan pelaksanaan JKN (jaminan kesehatan nasional)”. Dalam acara yang berlangsung pada tanggal 18 Januari 2014 lalu ini menghadirkan pembicara utama dr. Johannes Casay Candrawinata, MND, Sp.GK yang merupakan dokter spesialis gizi klinik di rumah sakit Melinda, ketua PERSAGI wilayah priangan timur Bapak Agus Bachtiar, B.Sc,SP.M.Kes, beserta Ketua Jurusan Gizi Poltekkes Tasikamalaya Ani Radiati, S.pd. M.Kes. Tidak ketinggalan pula ada master Chef Dedes Dwi Ratnasari yang merupakan executif chef and operational manager di Decker Deli n Imbiss Stube, Citos-Jakarta.

Dalam acara tersebut hadir pula kepala dinas kesehatan kota Tasikmalaya sekaligus membuka acara seminar nasional tersebut. Dalam sambutannya ia mengatakan “kota Tasikmalaya merupakan salah satu kota penyumbang masalah gizi di Indonesia. Jumlah penderita masalah gizi di Tasikmalaya menyumbangkan angka yang tinggi, salah satunya gizi lebih (obesitas). Penanggulangan masalah tersebut bukan hanya menjadi pekerjaan rumah bagi para ahli gizi maupun pemerintah tapi harus dibantu bersama-sama dengan masyarakat itu sendiri”.

Di akhir acara menampilkan keahlian master Chef Dedes yang sigap mengolah makanan yang bergizi dalam waktu yang singkat. Hal ini bisa dijadikan sebagai upaya alternatif ibu-ibu di rumah untuk memasak dalam waktu yang singkat dan merupakan salah satu upaya mengurangi pengkonsumsian makanan cepat saji yang dimasak hanya dalam hitungan menit namun zat gizinya berkurang. DaryNur Istiqomah

Artikel Lainnya

  • Jul 24, 2018

    Tren Keju dalam Produk Pangan Indonesia

    Tren keju seakan tidak pernah ada habisnya. Meskipun bukan produk dan ingridien asli Indonesia, tetapi masyarakat Indonesia sangat akrab dengan cita rasa keju di berbagai produk pangan. Meningkatnya animo pasar dengan keju ini tentu harus disambut dengan inovasi produk pangan yang inovatif.  ...

  • Jul 16, 2018

    Promosi Hotel, Restoran dan Katering Indonesia dengan Kopi

    Keberhasilan Pameran Hotelex yang telah diselenggarakan di sepuluh negara Asia menjadi salah satu alasan kuat PT Pamerindo Indonesia untuk mengadakan Pameran Hotelex Indonesia pada 18-20 Juli 2018 mendatang di Jakarta International Expo. "Pameran ini merupakan pameran business to business. Kami harapkan Pameran Hotelex Indonesia akan dikunjungi oleh lebih dari 12.000 pengunjung yang merupakan para pelaku industri hotel, restoran dan katering," tutur Project Director PT Pamerindo Indonesia, Wiwik Roberto dalam konferensi pers Hotelex Indonesia di Jakarta pada 6 Juli 2018. ...

  • Jun 29, 2018

    Tepat Menggunakan Rempah

    Berbagai rempah memiliki variasi komponen kimiawi yang berperan dalam pembentukan profil flavornya....

  • Jun 28, 2018

    Manfaat Rempah Bagi Kesehatan

    Berbagai rempah dan bumbu dapur yang selama ini dekat dengan...

  • Jun 27, 2018

    Mengenal Kunyit

    Kunyit merupakan salah satu suku tanaman temu-temuan (Zingiberaceae)....