Sagu, Sumber Karbohidrat Alternatif





Sagu merupakan salah satu jenis tumbuhan penghasil karbohidrat, yang bisa diolah menjadi berbagai produk makanan seperti bihun, empek-empek, atau mie ramen yang merupakan makanan asal Jepang. Sagu dihasilkan dari tumbuhan yang terbagi menjadi dua jenis, yaitu sagu liar dan sagu budidaya yang tumbuh subur di Papua Nugini, dengan luas lahan tumbuh 1 juta HA untuk sagu liar serta 20000 HA untuk sagu budidaya. Di Indonesia, tepatnya Pulau Papua, dengan luas lahannya mencapai 1,25 juta HA untuk sagu liar dan 148000 HA untuk sagu budidaya. Selain di dua negara tersebut, sagu juga dibudidayakan di beberapa negara Asia Tenggara, yaitu Malaysia dengan luas lahan 45000 HA, Thailand dengan luas lahan 3000 HA, dan Filifina dengan luas lahan 3000 HA serta di negara-negara lain dengan total luas lahan 5000 HA. Berdasarkan data tersebut, dapat dipastikan Indonesia menjadi sumber sagu terbesar di dunia.

Pembahasan tentang sagu sebagai bahan baku penting dalam industri kuliner di Indonesia tersebut mengemuka dalam sebuah seminar yang diselenggarakan oleh Unika Atmajaya Jakarta pada 28 Juni lalu. Dalam kesempatan itu Pimpinan PT Austindo Nusantara Jaya Achmad Hadi Fauzan mengatakan, sagu yang tumbuh di Asia Tenggara, khususnya di Indonesia merupakan jenis metroxylon. Kandungan gizi utama sagu jenis ini adalah karbohidrat dalam jumlah besar dan protein, vitamin, serta mineral dalam jumlah sedikit. Sebagai sumber karbohidrat, sagu memiliki peranan penting dalam mencukupi kebutuhan akan karbohidrat untuk manusia di seluruh dunia. Hal tersebut dilihat dari kontribusinya, yaitu 8-9% dari karbohidrat dunia. 

Selain sebagai sumber karbohidrat alternatif, sagu memiliki banyak potensi lainnya. Salah satu potensi utamanya dilihat dari perspektif ekonomi, yaitu harga tepung sagu dunia yang stabil, tidak membutuhkan pupuk atau pestisida, harga tepungnya tidak berkorelasi dengan harga minyak kasar atau minyak sayur, sedikitnya penguapan tepung sagu, dan industri sagu merupakan jenis industri zero waste karena semua bagian dari tumbuhan ini memiliki kegunaan seperti tepungnya yang berfungsi sebagai makanan serta bahan bakar, limbah serat yang berfungsi sebagai pakan ternak serta biogas, dan daunnya yang dapat berfungsi sebagai jerami. 

Potensi-potensi lainnya adalah, sagu merupakan tanaman yang unik karena tumbuhan ini dapat subur tanpa adanya bantuan pupuk kimi, sehingga sagu bisa dikatakan sebagai sumber karbohidrat organik. "Beberapa olahan makanan berbahan dasar sagu adalah bihun, mie ramen yang merupakan makanan asal Jepang, dan Pempek," kata Achmad.

Berdasarkan potensi yang dimiliki dan ketersediannya di Indonesia, semestinya Indonesia menjadi salah satu penghasil karbohidrat untuk dunia. Namun, sampai saat ini, negara pemasok karbohidrat terbesar adalah China, Taiwan, dan Australia. Berbagai masalah teknis, seperti minimnya sarana dan prasarana pengolahan sagu yang membuat hutan sagu hanya diolah untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga warga sekitar hutan sagu, letak hutan sagu di pedalaman Indonesia yang menyulitkan transportasi ke hutan sagu tersebut, serta adanya perbedaan budaya di daerah tersebut sehingga sering menjadi penyebab kesalahpahaman antara penduduk setempat dengan pendatang, membuat pengolahan sagu hanya terbatas pada pengolahan tradisional dan sulit untuk mengembangkan industrinya. 

Fauzan berharap pemerintah dan pengusaha-Pengusaha Indonesia dapat bekerja sama untuk menyelesaikan berbagai permasalahan tersebut sehingga industri sagu Indonesia dapat maju dan membuat Indonesia menjadi salah satu negara penghasil dan pengekspor karbohidrat terbesar di dunia. syifa

 

Artikel Lainnya

  • Nov 21, 2018

    Resmi Dibuka, SIAL Interfood 2018

    Industri kuliner kian berkembang di Indonesia. Berkembanganya industri kuliner di Indonesia membuat wisatawan mancanegara tertarik untuk menjadikan Indonesia sebagai destinasi wisata. Bahkan, wisata kuliner menempati 30% dari total pengeluaran atau belanja wisatawan. Dengan kata lain, industri kuliner sebagai salah satu penyumbang besar devisa negara.    "Industri kuliner menjadi salah satu daya tarik pariwisata tanah air. Dengan adanya pameran SIAL INTERFOOD 2018 ini, akan berdampak positif terhadap peningkatan kunjungan wisatawan mancanegara. Acara ini juga akan menjadi ajang promosi dan informasi yang mampu mendorong kemajuan wisata kuliner nasional," terang Plt Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I kementerian pariwisata RI, Dra. Ni Wayan Giri A. M.Sc, dalam upacara pembukaan pameran SIAL INTERFOOD 2018 yang di selenggarakan di Jakarta pada 21 November 2018.   Pameran yang berlangsung selama empat hari ini mentargetkan 75.000 pengunjung dan akan dimeriahkan beragam program menarik. Program-program tersebut di antaranya SIAL Innovations, yaitu program acara yang memberikan penghargaan tertinggi kepada peserta atas inovasi terbaik untuk produk makanan dan industri pendukungnya, seperti pengemasan dan kontainer. Selain itu juga ada kompetisi dan perlombaan dalam bidang patiseri, teh, dan kopi yang bekerjasama dengan berbagai asosiasi.  Tidak sampai di situ, SIAL INTERFOOD juga menyelenggarakan berbagai seminar dan workshop dengan mengangkat topik yang berkaitan dengan tantangan keamanan pangan, penanganan limbah, dan pengembangan bisnis kuliner di Indonesia. KI-37 ...

  • Nov 05, 2018

    Pengenalan Sertifikasi Halal Untuk Produsen Pangan Skala UMKM

    Jaminan produk halal merupakan salah satu hal yang dipertimbangkan pada pola konsumsi pangan saat ini. Pergeseran tren ini menjadikan pemerintah berencana menerapkan kewajiban sertifikasi halal pada bulan Oktober 2019 mendatang.    Produk pangan yang diolah dari bahan halal sekalipun tetap harus memiliki sertifikasi halal agar dapat dipasarkan ke masyarakat. Implementasi kebijakan tersebut perlu menjadi perhatian karena kapasitas produksi pangan sangat beragam, mulai dari yang besar (industrial) hingga skala UMKM.    Penerapan sertifikasi halal bagi produsen pangan skala UMKM inilah yang perlu diperhatikan dan difasilitasi oleh pemerintah. “Masyarakat perlu dipahamkan tentang pentingnya jaminan produk halal beserta nilai tambah produk apabila memiliki sertifikasi halal.   Produsen UMKM banyak yang belum memperhatikan hal ini karena sertifikasi halal sampai sekarang masih bersifat sukarela,” jelas Desi Triyanti dari LPPOM MUI dalam acara Pengenalan Sertifikasi Halal Untuk UMKM sebagai rangkaian Indonesia Halal Expo (Indhex) 2018 yang diadakan pada 3 November 2018 di Smesco Convention Hall Jakarta.    Desi menekankan bahwa ada tiga hal yang harus ada untuk mempercepat proses sertifikasi halal bagi UMKM yaitu kejujuran dalam proses audit, kesadaran produsen untuk menggunakan bahan halal, dan adanya ketertelusuran komponen produk yang dihasilkan.    Partisipasi aktif para produsen pangan merupakan kunci penting keberhasilan sertifikasi. Selain dari pihak produsen, LPPOM MUI juga memfasilitasi pengajuan proses sertifikasi produk halal melalui aplikasi Cerol yang lebih efektif dan efisien. Fri-36 ...

  • Nov 03, 2018

    Jaminan Halal Ingredien Berbasis Protein

    Dalam industri pangan, obat-obatan, dan kosmetik, banyak digunakan ingredien yang diproduksi dari sumber protein hewani seperti gelatin, kolagen, dan kondroitin. Pada mulanya sebagian ingredien tersebut diproduksi dari sumber non-halal. Namun saat ini, tren konsumen khususnya pada umat muslim telah bergeser ke arah tuntutan jaminan produk halal sehingga diperlukan suatu perubahan yang menyeluruh terhadap sistem produksi ingredien tersebut.   ...

  • Nov 01, 2018

    Indonesia sebagai Pusat Produk Halal Dunia

    Indonesia tengah bersiap sebagai pusat produk halal dunia. Masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam membuat hal tersebut sangat potensial untuk dikembangkan. Untuk memperkenalkan langkah tersebut, diadakan Indonesia Halal Expo (INDHEX) 2018 yang menghadirkan berbagai macam acara seperti pameran, seminar, dan juga gelar wicara. ...

  • Okt 29, 2018

    Rempah-Rempah Indonesia Membumbui Dunia

    Kekayaan rempah-rempah Indonesia tanpa disadari membumbui pangan dunia. Sejarah menceritakan bahwa bangsa-bangsa Eropa dan Jepang menjajah nusantara salah satu tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan rempah-rempah Indonesia seperti lada dan pala. Hingga saat ini pun kuliner dan industri pangan tak akan lepas dari rempah-rempah sebagai penghasil flavor spesifik. Dosen Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada,  Supriyadi mengatakan, "Inilah 4 primadona rempah Indonesia: cengkeh, pala, kayu manis, kemudian lada." Ada beberapa bagian tanaman Indonesia yang digunakan sebagai rempah-rempah diantaranya akar, umbi, daun, kulit batang, bunga, dan buah. Adapun pemanfaatan bumbu bisa dalam bentuk segar, kering, saus, dan oleorosin. Nur ...