Menelusuri Proses Produksi Buah dan Sayur Organik





Produk sayur dan buah organik dihasilkan dari suatu sitem pertanian organis yang bertumpu pada organisme yang ada pada ekosistem dimana produk pertanian tersebut dibudidayakan. Karena manusia adalah bagian dari alam, maka menjadi tugas manusia pula untuk mendukung kehidupan, dengan melakukan perannya sebagai penjaga lingkungan hidup, menjaga keragaman kehidupan, serta saling memberi dan menerima dalam ekosistem dimana ia berada.

 

 

Hal tersebut dikatakan oleh Pengelola Yayasan Bina Sarana Bakti Sudaryanto di sela-sela Tur Organik yang diselenggarakan oleh Aliansi Organik Indonesia dalam rangkaian kegiatan Bogor Organic Fair di Bogor pada 24 Juni lalu. Sudaryanto menjelaskan, sistem yang digunakan Yayasan Bina Sarana Bakti dalam memproduksi sayuran organik adalah dengan tetap menjaga keharmonisan antar kehidupan, terutama organisme pengganggu tanaman, dengan menerapkan tindakan Holistik. Caranya yaitu dengan melakukan perencanaan tanam, distribusi tanam, dan penggunaan biopito patronum atau istilah lainnya adalah racun alami. Selain itu, ia menambahkan, cara tumpang sari juga bisa digunakan untuk mendapatkan hasil sayuran yang berbeda dan mengurangi kerugian dari organisme pengganggu tanaman.

 

Sudaryanto juga memberi tips untuk menghasilkan sayuran dan buah organik yang benar, yakni dengan menjaga kualitas unsur hara tanah, dengan melakukan rotasi tanam, dimulai  dengan menanam legum atau kacang-kacangan untuk membentuk unsur nitrogen, kemudian pupuk hijau yaitu membiarkan pembusukan tanaman di atas tanah atau menambahkan pupuk hijau yang sudah jadi, lalu menanam tanaman yang bersifat daun-daunan seperti sayuran, disusul tanaman buah dan ditutup dengan tanaman umbi. "Perlakuan seperti ini disebut rotasi tanam,"tandasnya. Ia menambahkan, dari percobaan yang dilakukan Yayasan Bina Sarana Bakti, hasil tanam di lahan indoor lebih banyak dan lebih cepat jika dibandingkan dengan lahan outdoor. Oleh karena itu tidak ada salahnya untuk mencoba menghasilkan sayur dan buah organik di rumah.

 

Lahan indoor, jelas Sudaryanto, dapat digunakan bagi yang tidak memiliki lahan untuk berkebun. Caranya bisa dengan memanfaat bagian atas bangunan rumah untuk bertanam. Selain dengan cara membuat bedengan di atas bangunan dengan menggunakan tanah, cara lain yang bisa digunakan adalah dengan memanfaatkan wadah bekas untuk menghasilkan sayur dan buah. Selain itu, untuk air penyiram tanaman tidak perlu mahal karena kita bisa membuat wadah tadah hujan untuk menampung air.
Nofia

Artikel Lainnya

  • Jun 24, 2019

    Lemak yang Digunakan dalam Produk Bakeri

    Produk baking meliputi rerotian, cake, biskuit, cookies, cracker, kue kering, pastry, pie, mufin, dan lainnya yang merupakan aplikasi bahan tepung-tepungan yang dipanggang dalam oven. Lemak sebagai bahan utama dalam pembuatan produk baking berperan dalam menambah citarasa, aroma, kelembapan, nilai gizi, pembentuk tekstur (melembutkan), dan menjaga kualitas selama penyimpanan. ...

  • Jun 21, 2019

    Menghambat Oksidasi Minyak

    Reaksi oksidasi terjadi ketika minyak goreng terpapar dengan udara. Untuk menghambat reaksi ini, biasanya industri minyak goreng menambahkan antioksidan, yakni suatu senyawa yang dapat menangkap radikal bebas. Komponen radikal bebas terbentuk selama reaksi terjadi dan memicu terjadinya berbagai kerusakan. ...

  • Jun 20, 2019

    Mengenal Teknik Memasak Shallow Frying

    Shallow frying merupakan teknik menggoreng dengan sedikit lemak atau minyak dengan menggunakan wajan datar. Shallow frying merupakan teknik memasak cepat, dan biasanya digunakan untuk bahan yang berkuran kecil dan memiliki tekstur lunak seperti telur dan ikan. Namun perlu diperhatikan, minyak yang digunakan harus dipastikan sudah benar-benar panas. Jika minyak yang digunakan belum cukup panas, maka pangan yang dihasilkan akan menyerap minyak. ...

  • Jun 19, 2019

    Risiko Konsumsi Lemak Jenuh untuk Kesehatan

    Lemak jenuh ada yang bersumber dari hewan (seperti gajih, lemak dalam daging, dan lainnya) dan ada yang bersumber dari pangan nabati (seperti minyak kelapa). Dalam kaitannya dengan penyakit jantung, maka lemak jenuh yang berasal dari hewan dinyatakan lebih berbahaya. ...

  • Jun 18, 2019

    3 Reaksi Kimia Penyebab Kerusakan Minyak Goreng

    Salah satu cara menjaga mutu produk goreng adalah dengan mengendalikan kualitas minyak goreng yang digunakan sebaik mungkin. Oleh sebab itu, terdapat beberapa faktor yang perlu diketahui oleh industri jasa boga terkait penggunaan minyak goreng. Penyebab utama kerusakan minyak goreng adalah reaksi kimia. Terdapat tiga reaksi kimia yang sering terjadi pada minyak goreng, yakni: ...