Menjawab Tantangan Industri Daging Ayam Nasional





Seseorang yang berpikiran maju adalah mereka yang dapat memanfaatkan tantangan sebagai suatu peluang, bukan justru menganggapnya sebagai masalah. Terkait dengan tantangan tersebut, saat ini Indonesia sedang menghadapi tantangan global yang cukup serius, terutama dalam hal kesiapan daya saing industri daging ayam, utamanya dalam hal jaminan keamanan, mutu, dan kehalalannya.

 

“Tantangan itu jangan dihindari, tantangan justru seharusnya dihadapi,” kata Akhmad Junaidi, Direktur Kesehatan Masyarakat Veteriner dan Pasca Panen, Direktorat Jenderal Peternakan, Kementerian Pertanian RI dalam diskusi seputar daging ayam yang halal untuk kebutuhan masyarakat, di Bogor pada 29 Mei lalu.

 

Jika kita melihat tantangan dari segi peluang, tentunya di balik tantangan global terhadap produk daging unggas tersebut, Indonesia memiliki peluang yang besar karena jumlah penduduk Indonesia yang juga besar. Dengan jumlah penduduk lebih dari 237 juta jiwa dan laju pertumbuhan 1,49% per tahun, Indonesia merupakan pasar daging unggas yang sangat potensial.

 

Daging ayam merupakan penopang utama penyediaan protein hewani asal ternak di Indonesia. Junaidi menyebutkan bahwa pada tahun 2012, kontribusi daging ayam cukup tinggi, yaitu sebesar 1,8 juta ton baik dari ayam lokal maupun ayam ras. Kontribusi ini mencapai 66,8% terhadap produksi daging nasional. Peluang besar ini harus dapat dimanfaatkan dengan baik karena negara lain pun sudah mulai melirik peluang besar di Indonesia.

 

Junaidi menambahkan, seiring dengan meningkatnya tingkat kesejahteraan dan pendidikan masyarakat Indonesia, meningkat pula tuntutan konsumen terhadap pangan yang akan mereka konsumsi sehingga muncul berbagai segmen pasar khusus daging ayam seperti daging ayam organik, daging ayam higienis dan halal, serta daging ayam yang dihasilkan dari peternakan yang telah menerapkan kesejahteraan hewan.

 

"Senjata paling ampuh dalam menghadapi tantangan-tantangan tersebut adalah dengan meningkatkan daya saing produk lokal," katanya. Oleh karena itu, ia mengingatkan upaya meningkatkan daya saing produk perunggasan harus dilakukan secara simultan dengan mewujudkan harmonisasi kebijakan yang bersifat lintas kementerian baik antara pusat maupun daerah. Salah satunya adalah dengan mengimplementasikan kriteria aman, sehat, utuh dan halal (ASUH) pada produk daging unggas yang beredar.

 

ASUH merupakan suatu kriteria yang wajib dipenuhi oleh setiap pangan asal hewan yang beredar di masyarakat. Kriteria ini telah ditetapkan oleh UU No.19/2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan serta PP No.95.2012 tentang Kesehatan Masyarakat Veteriner dan Kesejahteraan Hewan, sebagai jaminan untuk memberikan kepercayaan kepada masyarakat terhadap produk hewan ternak termasuk unggas.

 

Dengan diimplementasikannya ASUH dalam setiap produk daging ayam, diharapkan dapat membangun kepercayaan konsumen tentang daging ayam produksi dalan negeri serta dapat membangun kecintaan masyarakat terhadap produksi dalam negeri sehingga dapat meningkatkan daya saing di pasar global. Junaidi mengingatkan agar jangan sampai produk Indonesia kalah dengan produk impor dari negara tetangga seperti Thailand yang kini bahkan sudah siap memproduksi ayam halal. “Tantangan untuk kita kini bukan lagi di Eropa ataupun Amerika, namun tantangan sudah di depan pintu rumah kita,” tandas Akhmad Juanidi. Azni

Artikel Lainnya

  • Nov 05, 2018

    Pengenalan Sertifikasi Halal Untuk Produsen Pangan Skala UMKM

    Jaminan produk halal merupakan salah satu hal yang dipertimbangkan pada pola konsumsi pangan saat ini. Pergeseran tren ini menjadikan pemerintah berencana menerapkan kewajiban sertifikasi halal pada bulan Oktober 2019 mendatang.    Produk pangan yang diolah dari bahan halal sekalipun tetap harus memiliki sertifikasi halal agar dapat dipasarkan ke masyarakat. Implementasi kebijakan tersebut perlu menjadi perhatian karena kapasitas produksi pangan sangat beragam, mulai dari yang besar (industrial) hingga skala UMKM.    Penerapan sertifikasi halal bagi produsen pangan skala UMKM inilah yang perlu diperhatikan dan difasilitasi oleh pemerintah. “Masyarakat perlu dipahamkan tentang pentingnya jaminan produk halal beserta nilai tambah produk apabila memiliki sertifikasi halal.   Produsen UMKM banyak yang belum memperhatikan hal ini karena sertifikasi halal sampai sekarang masih bersifat sukarela,” jelas Desi Triyanti dari LPPOM MUI dalam acara Pengenalan Sertifikasi Halal Untuk UMKM sebagai rangkaian Indonesia Halal Expo (Indhex) 2018 yang diadakan pada 3 November 2018 di Smesco Convention Hall Jakarta.    Desi menekankan bahwa ada tiga hal yang harus ada untuk mempercepat proses sertifikasi halal bagi UMKM yaitu kejujuran dalam proses audit, kesadaran produsen untuk menggunakan bahan halal, dan adanya ketertelusuran komponen produk yang dihasilkan.    Partisipasi aktif para produsen pangan merupakan kunci penting keberhasilan sertifikasi. Selain dari pihak produsen, LPPOM MUI juga memfasilitasi pengajuan proses sertifikasi produk halal melalui aplikasi Cerol yang lebih efektif dan efisien. Fri-36 ...

  • Nov 03, 2018

    Jaminan Halal Ingredien Berbasis Protein

    Dalam industri pangan, obat-obatan, dan kosmetik, banyak digunakan ingredien yang diproduksi dari sumber protein hewani seperti gelatin, kolagen, dan kondroitin. Pada mulanya sebagian ingredien tersebut diproduksi dari sumber non-halal. Namun saat ini, tren konsumen khususnya pada umat muslim telah bergeser ke arah tuntutan jaminan produk halal sehingga diperlukan suatu perubahan yang menyeluruh terhadap sistem produksi ingredien tersebut.   ...

  • Nov 01, 2018

    Indonesia sebagai Pusat Produk Halal Dunia

    Indonesia tengah bersiap sebagai pusat produk halal dunia. Masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam membuat hal tersebut sangat potensial untuk dikembangkan. Untuk memperkenalkan langkah tersebut, diadakan Indonesia Halal Expo (INDHEX) 2018 yang menghadirkan berbagai macam acara seperti pameran, seminar, dan juga gelar wicara. ...

  • Okt 29, 2018

    Rempah-Rempah Indonesia Membumbui Dunia

    Kekayaan rempah-rempah Indonesia tanpa disadari membumbui pangan dunia. Sejarah menceritakan bahwa bangsa-bangsa Eropa dan Jepang menjajah nusantara salah satu tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan rempah-rempah Indonesia seperti lada dan pala. Hingga saat ini pun kuliner dan industri pangan tak akan lepas dari rempah-rempah sebagai penghasil flavor spesifik. Dosen Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada,  Supriyadi mengatakan, "Inilah 4 primadona rempah Indonesia: cengkeh, pala, kayu manis, kemudian lada." Ada beberapa bagian tanaman Indonesia yang digunakan sebagai rempah-rempah diantaranya akar, umbi, daun, kulit batang, bunga, dan buah. Adapun pemanfaatan bumbu bisa dalam bentuk segar, kering, saus, dan oleorosin. Nur ...

  • Okt 23, 2018

    Indonesia Kaya akan Kopi Unggul

    Tidak seperti tanaman lainnya, kopi diambil dari tanaman kopi bukanlah diambil dari buah atau dagingnya seperti buah-buahan lainnya melainkan bijinya. Pada awalnya biji kopi tidaklah memiliki aroma yang khas dan menyegarkan. Pembentukan cita rasa dan aroma kopi terjadi saat proses penyangraian (roasting). Reaksi yang berperan pada proses tersebut adalah reaksi Maillard yang merupakan reaksi antara gula pereduksi dan asam amino yang terkandung pada biji kopi.    Hal itu disampaikan oleh Guru Besar Fakultas Ilmu dan Teknologi Pangan IPB Prof Dr C Hanny WIjaya dalam Seminar Guru dalam rangkaian kegiatan LCTIP XXVI oleh Himpunan Mahasiswa Ilmu dan Teknologi Pangan IPB di Bogor pada 6 Oktober lalu. Faktor yang memengaruhi kualitas flavor kopi yakni faktor pemanenan, penyimpanan, dan penyangraian.    Kelebihan Indonesia adalah memiliki kopi unggulan dari berbagai macam daerah yang telah diakui oleh dunia. Namun sayangnya Indonesia masih belum bisa memanfaatkan kekayaan alam tersebut, terutama masih belum bisa memaksimalkan pengemasan kopi untuk dapat dikonsumsi dengan kualitas terbaik oleh penikmat kopi.   Jenis-jenis kopi yang beredar di pasaran saat ini antara lain yakni green coffee,  dried coffee cherry, roasted coffee, decaffeinated coffee, liquid coffee, dan instant coffee. Untuk dapat menikmati kopi yang ada, maka Hanny menyarankan untuk  minum air putih dahulu sebelum minum kopi, minumlah 2-3 cangkir sehari, penambahan gula dan krim mengurangi citarasa kopi, dan tidak dianjurkan untuk ibu hamil atau menyusui. Untuk mengendalikan kafein dalam kopi, dapat dilakukan brewing dan pressing. K-08 ...