Festival Jajanan Bango 2013 Hadir di Semarang



Setelah sukses di tiga kota sebelumnya, yakni Bandung, Surabaya, dan Malang, kali ini giliran wilayah Semarang dan sekitarnya yang disambangi Festival Jajanan Bango (FJB). Acara yang berlangsung di Stadion Diponegoro, Semarang ini hadir untuk memuaskan selera para penggemar kuliner di daerah tersebut. Ada sesuatu yang berbeda dengan FJB tahun ini, dimana Bango mempersembahkan sebuah konsep yang istimewa berkaitan dengan ulang tahun Bango yang ke-85.

Marieska Widhiana, selaku Senior Brand Manager Bango menuturkan, “FJB adalah perhelatan kuliner kebanggaan Bango yang diadakan setiap tahun sejak 2005 sebagai wujud konsistensi misi sosial Bango untuk melestarikan berbagai jenis makanan tradisional, salah satu bentuk warisan Nusantara yang harus dijaga keberadaannya. Tahun ini, bertepatan dengan perayaan ulang tahun Bango yang ke-85, kami memberikan kejutan istimewa bagi para penggemar kuliner dengan mengunjungi lima kota besar, didasarkan atas keinginan untuk mendekatkan diri dengan lebih banyak lagi penggemar kuliner Nusantara. Sebelumnya kami telah mengunjungi kota Bandung, Surabaya dan Malang, di ketiga kota tersebut antusiasme masyarakat jelas terlihat. Artinya mereka memiliki kebanggaan dan kecintaan yang tinggi terhadap warisan kuliner Nusantara, dan yang terpenting, ikut berperan dalam upaya pelestariannya.”

Terdapat prosesi unik di FJB Semarang ini, yaitu berupa upacara pemotongan tumpeng, dimana potongan pertama diberikan kepada Bapak Irfan Yulianto perwakilan dari Koperasi Agro Bina Mandiri asal Trenggalek, Jawa Timur. Prosesi unik ini menjadi simbolisasi atas apresiasi Bango kepada 9000-an petani kedelai hitam Mallika yang selama ini dengan sepenuh hati telah menumbuhkan dan memelihara kualitas kedelai hitam Mallika, bahan utama pembuatan kecap Bango.

Mengenai kekayaan kuliner kota Semarang, Dr. Prasetyo Ariwibowo SH, MSoc, Sc selaku Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah menuturkan, ”Saat ini, kuliner telah menjadi bagian dari identitas bangsa yang harus dijaga kelestariannya. Terlebih lagi kuliner adalah salah satu daya tarik terbesar bagi para wisatawan untuk berkunjung ke Jawa Tengah, khususnya Semarang. Saya harap seluruh pecinta kuliner dapat menikmati festival ini dengan sepenuh hati, dan semoga para penjaja kuliner di kota ini semakin termotivasi untuk ikut memajukan dan menjaga kelestarian kuliner khas Jawa Tengah, sehingga dapat selalu menghadirkan yang terbaik bagi para penggemar kuliner Nusantara.”

Pemilihan sosok legenda kuliner yang hadir di FJB tahun ini, Bango telah melakukan proses pencarian dan pertimbangan yang cukup panjang. Mereka adalah sosok-sosok terpilih yang tak kenal lelah dalam melestarikan kuliner Nusantara. Salah seorang legenda kuliner asal Semarang yang memeriahkan FJB tahun ini adalah Nasi Pindang Pak Ndut dari Semarang. Kedai Nasi Pindang Pak Ndut ini adalah salah satu menu wajib yang harus dicicipi saat bertandang ke Semarang. Selain itu, hadir pula Tengkleng Klewer Bu Edi asal Solo, Sate Klatak Mak Adi, Oseng-Oseng Mercon Bu Narti dan Sate Jamur Cak Oney asal Yogyakarta, Mie Koclok Mas Edy asal Cirebon, Tahu Tek Telor Cak Kahar dan Lontong Balap Pak Gendut asal Surabaya, Mie Aceh Sabang dan yang terakhir Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih asal Jakarta.

”Semoga sederetan legenda kuliner yang kami persembahkan dan juga rangkaian aktivitas yang kami sediakan dalam FJB tahun ini mendapat tempat tersendiri di hati warga Semarang dan mampu menginspirasi mereka untuk ikut melestarikan warisan kuliner Nusantara. Sampai jumpa bulan depan di kota berikutnya, Jakarta!” tutup Marieska. Kiki

Artikel Lainnya

  • Ags 02, 2019

    Bahan Pangan Pembentuk Rasa Umami

    Awalnya, manusia hanya mengenal empat rasa dasar, yaitu manis, asin, asam, dan pahit. Namun sejak seratus tahun yang lalu telah ditemukan komponen rasa dasar kelima, yakni umami. Untuk lebih mempermudah mendeskripsikan rasa umami, sering digunakan istilah ‘gurih’. Keberadaan umami sangat penting dalam menciptakan rasa yang enak. ...

  • Ags 02, 2019

    Peluang Bisnis Pasta di Industri Kuliner Indonesia

    Tren kuliner sangat mudah masuk dan berkembang dari satu negara ke negara lain akibat banyak faktor, salah satunya pertukaran budaya. Semakin berkembangnya dunia kuliner juga menjadikan para pelaku industri ini saling berlomba-lomba menghadirkan inovasi dari tren-tren yang ada. Menggabungkan masakan dari luar negeri dengan bahan-bahan khas negeri sendiri sudah banyak ditemui di berbagai tempat di Indonesia. Salah satu masakan khas negara lain yang dipadu-padankan dengan ingridien khas nusantara ialah olahan pasta.    Terdapat berbagai macam olahan pasta, seperti lasagna, fettucine, makaroni keju, dan spagheti. Meskipun olahan pasta ini disukai hampir semua golongan mulai dari anak-anak hingga orang dewasa, namun masih jarang pelaku bisnis kuliner menengah ke bawah yang menyediakan menu pasta.    “Olahan pasta di kalangan masyarakat kita dianggap sebagai masakan yang mewah, mahal, pembuatannya ribet, sehingga minim penjual. Padahal kenyataannya, pembuatan olahan pasta cukup mudah, harga bahan-bahannya juga cukup terjangkau dan pastinya mudah didapatkan. Selain itu, olahan pasta bisa disesuaikan dengan lidah masyarakat Indonesia dengan menambah bahan-bahan yang kita punya, seperti spagheti rasa kari dan rendang, makaroni tuna, dan sebagainya,” terang Pasta Expert, Chef Ade Rachmat dalam Pelatihan Usaha Kuliner Pasta yang diselenggarakan oleh Indofood, bertempat di Bogor pada 1 Agustus 2019.   Pelatihan Usaha Kuliner Pasta ini sudah diadakan sejak 1 Juli lalu dan berakhir pada hari ini (1/8), dengan menghadirkan 34 peserta yang bergerak dalam bidang kuliner untuk mengikuti pelatihan memasak olahan pasta secara gratis.    Meskipun terbilang cukup mudah, namun ada beberapa aspek yang harus diperhatikan dalam mengolah pasta. “Terdapat beberapa hal penting dalam mengolah pasta agar menjadi olahan yang istimewa, antara lain cara memasak, tingkat kematangan, proses penirisan, penyimpanan pasta kering, dan penyimpanan pasta matang harus diperhatikan. Selain itu, pilih bahan-bahan yang sudah disesuaikan dengan kebutuhan biaya, namun tentunya tidak boleh mengesampingkan kualitas. Bahan-bahan yang dirasa cukup mahal bisa disubtitusi dengan bahan lain yang memiliki funsgi sama namun lebih terjangkau,” jelas Ade. KI-37 ...

  • Ags 01, 2019

    Tips Menurunkan Penggunaan Garam

    Penggunaan garam secara berlebihan berpotensi mendatangkan beberapa penyakit seperti hipertensi dan penyakit jantung.  Pembatasan asupan garam tidak sesulit yang dibayangkan. Berikut beberapa tip yang dapat diterapkan untuk mengurangi penggunaan garam dalam masakan, di antaranya: i) memodifikasi penggunaan garam dapur, menggunakan bumbu dan rempah-rempah seperti seledri, daun bawang, daun salam, untuk meningkatkan cita rasa masakan tanpa harus menambah garam; ...

  • Jul 31, 2019

    Cara Bijak Mengonsumsi dan Menyiapkan Menu Berbasis Daging

    Mengonsumsi daging diusahakan tidak setiap hari untuk menghindari penumpukan lemak jenuh dan kolesterol di dalam tubuh. Konsumsi daging harus diimbangi dengan makanan berserat seperti sayuran dan buah-buahan. Konsumsi daging sebaikya berganti-ganti antara daging sapi dan ayam (unggas). Sebagian ahli mengatakan daging putih lebih sehat daripada daging merah. Daging yang dimasak secara matang lebih mudah dicerna dibandingkan daging setengah matang.   ...

  • Jul 30, 2019

    Ragam Kondimen Pendamping Masakan Daging

    Selain bumbu yang menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam suatu masakan, juga terdapat bahan-bahan yang menjadikan masakan tersebut kurang lengkap jika tidak menggunakannya. Bahan-bahan tersebut ialah kondimen, yang merupakan bahan makanan yang berjumlah sedikit dan berfungsi sebagai pelengkap maupun penyerta hidangan. ...