Makna 2 Kali Penyaringan pada Minyak Goreng





Dewasa ini ketika mengunjungi pusat perbelanjaan, maka kita akan banyak melihat minyak goreng dengan label “2 kali penyaringan” sebenarnya apa yang dimaksud dengan 2 kali penyaringan tersebut? Setiap produsen minyak goreng banyak yang mengklaim produknya yang paling baik. Misalnya karena mengandung omega 3 dan omega 9, melalui dua kali proses penyaringan, mengandung berbagai vitamin, dan lainnya. Kondisi seperti ini membuat konsumen bingung dalam memilih produk minyak goreng yang baik.

Seperti dijelaskan Prof. Nuri Andarwulan, peneliti di Seafast Center IPB, “Penyaringan merupakan proses akhir pemurnian minyak, minyak kasar melalui tahap pertama di gamming, yaitu penghilangan gam yang mengandung senyawa larut dalam air. Minyak yang telah bebas gam tersebut masuk ke tahapan bleaching. Didalam mesin yang dinamakan bleacher, ditambahkan absorben, yang akan menyerap sebagian zat yang berwarna di dalam minyak kasar  yang telah di gamming, setelah absorben menyerap semua zat yang berwarna, selanjutnya masuk ke tahap deodorisasi, yaitu penghilangan bau yang tidak diinginkan.” Perlakuan ini pula yang dapat membuat minyak menjadi tahan lama.



Selain menghilangkan bau yang tidak diinginkan, proses ini juga dapat menjernihkan minyak. Setelah itu masuk kedalam tahap fraksinasi atau bahasa yang sering digunakan, penyaringan. Tujuan dari penyaringan ini adalah untuk memisahkan dua fase yang terkandung di dalam minyak, yaitu fase cair dan fase padat. Olein merupakan istilah untuk fase cair dan stearin istilah untuk fase padat.



Proses awal dari fraksinasi atau penyaringan adalah kristalisasi, yang merupakan proses dimana minyak diturunkan suhunya sehingga fraksi stearinnya membentuk kristal. Pada suhu tertentu fraksi olein akan berbentuk cair, itulah yang dipisahkan dengan penyaringan, minyak goreng merupakan fraksi olein. Disebut dua kali penyaringan, karena pada tahap fraksinasi tadi dilakukan sebanyak 2 kali, sekali berhasil memisahkan olein dan stearin, lalu olein tadi di fraksinasi kembali, diturunkan kembali pada suhu tertentu, lalu sisa-sisa fraksi padat yang ada di olein akan mengkristal. Maka diperolehlah minyak goreng dengan dua kali penyaringan.



“Sebenarnya produk minyak yang menampilkan bahwa produk mereka dua kali penyaringan atau tidak sama saja. Namun, untuk mendapatkan market yang baik maka diciptakan bahasa dua kali penyaringan tersebut,” tambahnya.  Jika minyak yang hanya dilakukan sekali penyaringan, jika disimpan dalam jangka waktu yang lama akan muncul kabut, itu yang tidak diinginkan konsumen. Konsumen menginginkan produk yang terlihat baik, maka produk dua kali penyaringkan tampak lebih jernih.




Produk minyak goreng yang dihasilkan dengan dua kali penyaringan tampak jernih, terlihat keemasan dan tahan lama selama disimpan dengan baik. Untuk konsumen yang menggunakan produk 1 kali penyaringan masih terdapat asam lemak jenuh yang lebih banyak jika dibandingkan dengan minyak yang 2 kali penyaringan. Sehingga minyak goreng dengan 2 kali penyaringan lebih menyehatkan bagi konsumen karena menghasilkan kolesterol yang baik. Produk yang digoreng dengan asam lemak jenuh yang lebih tinggi menghasilkan produk yang gurih, sedangkan dengan asam lemak jenuh yang lebih sedikit menghasilkan produk yang kurang gurih.


Pilihan kembali ke konsumen, apakah ingin mendapatkan hasil masakan yang gurih namun tidak sehat atau mendapatkan makanan yang sehat namun kurang gurih. “Sebenarnya hanya sebagian kecil saja konsumen yang peduli dengan minyak dua kali penyaringan ini, karena yang lebih mementingkan minyak ini kebanyakan ibu rumah tangga menengah keatas, dan sisanya yang tidak terlalu mementingkan hal tersebut,” tutupnya. K-16

Artikel Lainnya

  • Mar 20, 2019

    Diet Keto dari Sisi Gizi dan Kesehatan

    Diet keto memang dianggap efektif menurunkan berat badan (Campos, 2017). Dari segi gizi, diet keto menekankan pola asupan tinggi lemak, tapi rendah karbohidrat. Diet ini mengandalkan lemak serta protein hewani sebagai sumber energi utama dalam tubuh. Asupan karbohidrat yang berkurang drastis ini akan menyebabkan tubuh kekurangan karbohidrat dan gula, proses inilah yang disebut dengan ketosis. ...

  • Mar 19, 2019

    Upaya Menghindari Foodborne Diseases

    Sebagian besar foodborne patogen lebih menyukai lingkungan yang hangat, walaupun bisa tumbuh dalam kisaran suhu yang luas. Suhu di atas 40C dan di bawah 600C sering diacu sebagai zona berbahaya, karena bakteri patogen seperti E. Coli, Salmonella dan Listeria monocytogenes dapat berkembang biak pada suhu tersebut, sehingga menyebabkan penyakit. Menyimpan produk pangan pada suhu refrigerasi yang tepat pada suhu di bawah 40C dan memanaskan pada suhu diatas 600C, adalah usaha yang direkomendasikan agar terhidar dari foodborne disease. Oleh karena itu, penanganan pangan dari mulai bahan baku hingga distribusi harus memenuhi pedoman penanganan yang tepat, seperti: ...

  • Mar 18, 2019

    Alternatif Pola Hidup Sehat dengan Diet Ketogenik

    Diet ketogenik adalah pola konsumsi dengan tinggi lemak, cukup protein, dan rendah karbohidrat yang akan menyediakan cukup protein untuk pertumbuhan tetapi kurang karbohidrat untuk kebutuhan metabolisme tubuh. Dengan demikian, tubuh akan menggunakan lemak sebagai sumber energi, yang pada prosesnya akan menghasilkan senyawa keton. Komposisi ketogenik menyaratkan porsi lemak tinggi (75-80%), porsi protein sedang (15% – 20%), dan porsi karbohidrat rendah (5% – 10%). ...

  • Mar 15, 2019

    Menu sebagai Alat Penjual

    Menu dalam bisnis pangan di industri hotel, restoran, katering, dan bakeri (horekaba) merupakan sarana pemasaran yang penting. Menu dapat digunakan sebagai gambaran dari produk yang ditawarkan. Perencanaan menu dibuat dengan menyusun daftar secara spesifik , yaitu menentukan makanan tersebut dibuat untuk satu periode makan (sarapan, makan siang, dan makan malam) atau untuk sehari penuh termasuk snack.   ...

  • Mar 14, 2019

    Tip Menghindari Kesalahan dalam Penimbangan

    Pembuatan produk bakeri seperti roti dan pastry harus melibatkan proses perhitungan, penimbangan, dan prosedur baku yang harus diataati dalam tiap tahapannya. Penggunaan bahan-bahan seperti tepung, ragi, gula, dan bahan-bahan lain harus sesuai dengan standar formula yang sudah ditetapkan. Akurasi atau ketelitian diperlukan untuk mencegah kesalahan dalam penggunaan bahan. Berikut beberapa tip untuk menhindari kesalahan penimbangan dalam pembuatan produk bakeri.   ...