Menerapkan Diet Mediterania untuk Hidup Lebih Sehat





Kehidupan manusia selalu berevolusi, termasuk perubahan pada pola konsumsi masyarakat. Salah satu hal yang terlihat sebagai akibat dari perubahan pola konsumsi manusia adalah kelebihan berat badan sebagai akibat penimbunan lemak dalam tubuh atau yang biasa dikenal dengan obesitas. Dahulu mungkin besarnya tubuh seseorang menunjukkan kemakmuran, namun kini tubuh yang terlampau besar akan mencerminkan besarnya potensi penyakit yang akan diderita oleh yang bersangkutan. 

Selain pola konsumsi yang berubah, hal lain yang menyebabkan terjadinya obesitas adalah semakin banyaknya manusia yang enggan untu bergerak. Menurut pengajar Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Universitas Muhammadiyah Jakarta dr. Tirta Prawita sari, M.Sc., Sp.GK, semua orang kini menginginkan kepraktisan sehingga kurangnya gerak yang dilakukan oleh seseorang akan berpotensi penimbunan lemak yang lebih besar.

"Sampai saat ini masyarakat relatif lebih sering membahas masalah kurang gizi ataupun gizi buruk, tanpa mereka sadari bahwa obesitas juga memiliki tingkat masalah yang sama dengan kedua penyakit tersebut," kata Tirta dalam Talkshow seputar hidup sehat dengan minyak zaitun, yang diselenggarakan oleh PT Prambanan Kencana dalam rangka "Fashion & Food Festival 2012" di Kawasan Kelapa Gading Jakarta pada 17 Mei lalu. Dampak yang ditimbulkan dari obesitas, papar Tirta antara lain meningkatnya resiko terserang diabetes melitus dan penyakit jantung koroner. Penyebab kematian di seluruh dunia disebabkan oleh penyakit tidak menular dan seluruh dunia bermasalah akan hal ini. 

Obesitas tidak hanya menyerang pada orang dewasa namun juga dapat menyerang anak-anak, apalagi saat ini masih banyak orang tua yang menganggap bahwa semakin gemuk anak mereka berarti semakin lucu dan menjunjukkan bahwa anak tersebut tumbuh dengan baik padahal tidak selalu demikian.

Ketua Yayasan Gerakan Masyarakat Sadar Gizi ini menguraikan, yang membuat bahaya pada orang yang bertubuh besar adalah timbunan lemak yang ada pada perut, karena hal ini adalah pokok dari segala permasalahan kesehatan. Gaya hidup sehat, jelasnya, dapat diperoleh melalui pengaturan berat badan ditambah pengaturan profil lipid dan tekanan darah dan dengan mengendalikan inflamasi atau peradangan.

Salah satu bentuk gaya hidup sehat, tuturnya, adalah dengan melakukan pola hidup diet mediterania. Cara hidup diet mediterania ini populer di Yunani, Spanyol, dan Italia. Cara hidup seperti ini diyakini mampu menurunkan resiko terserang diabetes melitus dan penyakit jantung koroner. Hal ini disebabkan makanan yang dikonsumsi oleh orang yang bergaya hidup demikian merupakan makanan yang segar, pilihan karbohidrat yang tinggi serat, dan tinggi lemak tak jenuh tunggal.  Makanan sehari-hari bagi yang menganut diet mediterania adalah minyak zaitun, buah, sayur, kacang-kacangan, sereal dan ikan serta red wine. "Minyak zaitun merupakan sumber lemak utama yang tidak mengandung kolestrol akan tetapi dalam mengkonsumsinya tetap harus hati-hati dan tidak berlebihan. Selain itu, minyak zaitun juga tinggi lemak tak jenuh tunggal dan tinggi anti oksidan," jelas Tirta.

Dalam diet Meditarania, konsumsi olive dan minyak olive sangat banyak terutama untuk saus salad, menumis dan pengganti minyak sayur serta mentega. Minyak olive kaya akan asam lemak tak jenuh ganda yang sangat baik untuk jantung.  Obesitas pada perut dapat menyebabkan peradangan yang juga mempengaruhi proses penuaan dan minyak zaitun mampu menurunkan proses peradangan. "Minyak zaitun memang memiliki khasiat yang banyak untuk kesehatan, akan tetapi untuk mendapatkan tubuh yang sehat juga harus diimbangi dengan pola hidup sehat dan mengkonsumsi makanan yang beragam, bergizi, dan berimbang pula,"jelas Tirta. 

Ia menambahkan, makanan beragam, bergizi, dan berimbang lebih memberikan pengaruh positif bagi kesehatan dan pertumbuhan manusia bila dibandingkan dengan mengkonsumsi makanan 4 sehat 5 sempurna. Hal ini disebabkan meskipun sudah mencukupi 4 sehat 5 sempurna apabila komposisinya tidak tepat maka pengaruh positifnya juga tidak dapat dirasakan oleh konsumen. K-35 (dhanty)

Artikel Lainnya

  • Apr 18, 2019

    Tips Memilih Whipped Cream

    hipped cream merupakan krim yang timbul di bagian atas dari susu pada waktu didiamkan atau dipisahkan, sehingga whipped cream juga disebut sebagai ‘kepala susu’.Kegagalan dalam pengolahan whipped cream biasanya ada pada suhu, pengocokan, dan perbandingan air (khusus untuk bubuk whipped cream). “Penggunaan air es dalam pengocokkan bubuk whipped cream sangat penting, karena air es tersebut membantu whipped cream mengembang secara maksimal.  ...

  • Apr 16, 2019

    Bahan-bahan yang mempengaruhi tekstur es krim

    Es krim dibuat dengan cara membekukan campuran susu, lemak hewani atau nabati, gula, dengan atau tanpa penambahan ingridien lain yang diizinkan. Bentuk dan ukuran masing-masing bahan penyusun es krim tersebut sangat menentukan kualitas es krim, terutama tekstur. Tekstur yang diinginkan pada es krim adalah lembut, creaminess (seperti kondisi kaya akan lemak) dan homogen. Sedangkan body yang diinginkan adalah firm dengan substansi padatan yang bersatu dalam bentuk buih/busa. Ketahanan es krim untuk tidak mudah meleleh juga menentukan apresiasi konsumen.   ...

  • Apr 15, 2019

    Costing Menu Honey Blended

    Honey Blended  adalah smoothie yang berbahan dasar raspberry, yoghurt, dan madu. Raspberry merupakan jenis buah yang banyak menyumbangkan manfaat untuk tubuh karena mengandung vitamin C dan magnesium yang cukup tinggi. Dipadukan dengan yogurt maka semakin melengkapi menfaat dari buah ini. ...

  • Apr 15, 2019

    Kenali Perbedaan Alergi Susu dengan Intoleransi Laktosa

    Alergi protein susu dan intoleransi laktosa merupakan dua masalah utama mengapa orang tidak dapat mengonsumsi susu. Perlu diketahui bahwa keduanya merupakan hal yang berbeda, meskipun dapat memberikan gejala yang sama. Alergi susu, biasanya yang berasal dari sapi, timbul akibat reaksi sistem kekebalan tubuh yang menganggap bahwa protein susu yang masuk ke dalam tubuh ialah zat yang berbahaya. Oleh karena itu, sistem kekebalan tubuh memberikan respon penolakan dan menghasilkan gejala alergi. Susu sapi mengandung dua jenis protein, yaitu whey dan kasein yang keduanya dapat memicu reaksi alergi.   ...

  • Apr 11, 2019

    Jenis-Jenis Susu dan Kandungan Lemaknya

    Susu sebagai bahan makanan yang mengandung zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. Sifatnya mudah dicerna dan diserap,sehingga baik untuk dikonsumsi. Susu cair, selain dikonsumsi langsung, juga banyak digunakan sebagai bahan baku dalam industri jasa boga, seperti untuk pembuatan yoghurt, pendamping breakfast cereal, pengganti santan, dan lainnya. Di pasaran terdapat berbagai jenis susu cair. Oleh sebab itu, industri perlu membaca label untuk memilih produk susu yang sesuai dengan kebutuhan. ...