Merancang Generasi Masa Depan yang Cerdas 



Generasi yang cerdas adalah generasi yang mampu mengatasi permasalahan bangsa, bukan meninggalkan masalah bagi generasi selanjutnya. Cerdas juga merupakan salah satu kunci dan modal untuk menghadapi masa depan, dengan cerdas kita dapat meraih pendidikan dan keterampilan yang baik. Cerdas juga modal untuk mampu mempelajari segala hal sehingga dapat meraih kesempatan kerja yang baik, mengembangka usaha yang baik, dan modal memahami diri dan lingkungan.

Guru Besar IPB Prof Hardinsyah mengatakan, cerdas bukanlah suatu hal yang datang secara tiba-tiba. Cerdas berawal dari otak saat bayi berada dalam janin lalu berkembang sejalan dengan tumbuh kembang seorag manusia. Seiring berjalannya waktu, tentu akan ada banyak faktor yang mempengaruhi kecerdasan seseorang. Faktor tersebut antara lain turunan (genetik), gizi, kesehatan, stimulasi dan pendidikan, serta lingkungan. "Masing-masing faktor tersebut memiliki peran yang berbeda sehingga tidak dapat dikatakan bahwa faktor yang satu lebih penting dari faktor yang lainnya,"tandas Hardinsyah dalam acara Nutrition Fair di Bogor belum lama ini.
 
Ia memaparkan, otak manusia adalah salah satu organ yang berperan dalam kecerdasan manusia, berkembang seiring berjalannya waktu. Otak bayi hanyalah 25% dari otak orang dewasa yaitu sekitar 0,3 kg. Setelah tumbuh besar, pada anak usia 5 tahun otaknya sudah mencapai 90% otak orang dewasa yaitu seberat 1,25 kg. Otak memiliki sel-sel syaraf  yang saling berhubungan. 

Sinaps pada otak manusa semakin rimbun seiring dengan pertambahan usia seseorang. Sinaps terbentuk melalui meilinasi yaitu proses pembungkusan jalur syaraf dengan myelin yang berujud protein-lemak. Seorang anak yang kurang gizi tentu akan berpengaruh pada otak. Otak pada anak kurang gizi akan menjadi kosong dan bersifat permanen.  

Hal ini menyebabkan mutu otak menjadi rendah dan akan menjadi beban bukanlah modal bagi seseorang di masa depannya. Sedangkan anak yang bergizi cukup dan sehat akan menciptakan anak cerdas dan produktif sehingga menjadikan mutu SDM yang tinggi dan hal ini akan menjadi modal bagi seseorang di masa depannya. 

Hardinsyah mengingatkan bahwa seorang anak membutuhkan gizi, pengalaman, da stimulasi agar sinapsnya rimbun. Di sisi lain, anak juga perlu dilindungi dari rangsangan berlebihan karena anak belum bias memilah atau menyaring pengalaman rasa yang tidak menyenangkan dan berbahaya belum berkembang. Zat gizi ada sekitar 60 jenis dan 13 zat gizi sangat berperan untuk pembentukan kecerdasan. Hal ini perlu disiapkan saat mempersiapkan kehamilan sampai minimal anak berusia remaja. Setelahnya anak dilahirkan maka bayi perlu diberikan ASI eksklusif selama 6 bulan pertama. K-35 (dhanty)

Artikel Lainnya

  • Jun 26, 2019

    Efek Konsumsi Lemak Trans terhadap Kesehatan

    Lemak trans ialah semua isomer geometrik dari asam lemak tidak jenuh tunggal dan asam lemak tidak jenuh jamak yang tidak terkonjugasi, dipengaruhi setidaknya oleh satu kelompok metilen, dengan ikatan rangkap karbon-karbon dalam konfiurasi trans. Lemak trans ini dapat terbentuk secara alami dalam bahan pangan serta selama proses pengolahan pangan pada temperatur yang sangat tinggi (proses deodorisasi dan penggorengan) dan melalui reaksi hidrogenasi. ...

  • Jun 24, 2019

    Lemak yang Digunakan dalam Produk Bakeri

    Produk baking meliputi rerotian, cake, biskuit, cookies, cracker, kue kering, pastry, pie, mufin, dan lainnya yang merupakan aplikasi bahan tepung-tepungan yang dipanggang dalam oven. Lemak sebagai bahan utama dalam pembuatan produk baking berperan dalam menambah citarasa, aroma, kelembapan, nilai gizi, pembentuk tekstur (melembutkan), dan menjaga kualitas selama penyimpanan. ...

  • Jun 21, 2019

    Menghambat Oksidasi Minyak

    Reaksi oksidasi terjadi ketika minyak goreng terpapar dengan udara. Untuk menghambat reaksi ini, biasanya industri minyak goreng menambahkan antioksidan, yakni suatu senyawa yang dapat menangkap radikal bebas. Komponen radikal bebas terbentuk selama reaksi terjadi dan memicu terjadinya berbagai kerusakan. ...

  • Jun 20, 2019

    Mengenal Teknik Memasak Shallow Frying

    Shallow frying merupakan teknik menggoreng dengan sedikit lemak atau minyak dengan menggunakan wajan datar. Shallow frying merupakan teknik memasak cepat, dan biasanya digunakan untuk bahan yang berkuran kecil dan memiliki tekstur lunak seperti telur dan ikan. Namun perlu diperhatikan, minyak yang digunakan harus dipastikan sudah benar-benar panas. Jika minyak yang digunakan belum cukup panas, maka pangan yang dihasilkan akan menyerap minyak. ...

  • Jun 19, 2019

    Risiko Konsumsi Lemak Jenuh untuk Kesehatan

    Lemak jenuh ada yang bersumber dari hewan (seperti gajih, lemak dalam daging, dan lainnya) dan ada yang bersumber dari pangan nabati (seperti minyak kelapa). Dalam kaitannya dengan penyakit jantung, maka lemak jenuh yang berasal dari hewan dinyatakan lebih berbahaya. ...