Varian terbaru Wall’s Dung Dung dalam Kedai Dung Dung





Bertempat di Auditorium Arifin Panigoro, Al-Azhar University, Wall’s Dung Dung kembali menghadirkan rasa terbarunya, yaitu Sari Pandan Kelapa dan Es Teler. Selain acara peluncuran rasa terbaru dari varian Wall’s Dung Dung ini, Wall’s kembali menyelenggarakan Kedai Dung Dung selama bulan Ramadhan ini, mengikuti kesuksesan acara ini selama bulan Ramadhan tahun lalu.

Nuansa yang disajikan di Kedai Dung Dung dari Wall’s ini menyajikan sajian dan atmosfir bertema nostalgia yaitu “Yang Manis dari Masa Lalu” yang merupakan nuansa khas tradisional Indonesia. Selain es krim dengan rasa khas Indonesia yang tersaji, terdapat pula berbagai mainan nostalgia yang dapat memberikan pengalaman baru yang tak terlupakan bagi seluruh anggota keluarga. Pada tahun ini, Kedai Dung Dung akan menyinggahi 30 masjid yang tersebar di wilayah Jakarta, Surabaya dan Yogyakarta.

Senior Brand Manager Wall’s Dung Dung, Nuning Wahyuningsih mengatakan, “masyarakat Indonesia senantiasa dikenal dengan kebersamaannya yang kuat, apalagi nuansa tersebut terasa sangat kental pada bulan Ramadhan. Untuk itu Kedai Dung Dung kembali hadir sebagai tempat dimana keluarga bisa menikmati momen kebersamaan sembari mengingat manisnya nostalgia jajan tradisional.”

Keberagaman jajanan manis tradisional yang menggugah selera menjadi tradisi pelengkap saat berkumpul bersama keluarga. Ragam sajian kuliner Indonesia seperti jajanan tradisional tak lepas dari pemakaian bahan makanan dengan rasa asli Indonesia yang khas seperti santan kelapa, pandan, dan nangka. Seperti yang dijelaskan Arie Parikesit selaku Pakar Kuliner Indonesia, “pandan, santan kelapa dan nangka merupakan bahan makanan sumber inspirasi sajian kuliner Indonesia terutama jajanannya. Selain pandan, santan kelapa dan nangka, es teller juga menjadi salah satu sajian favorit yang khas Indonesia.”
Hal itulah yang menginspirasi Wall’s Dung Dung menampilkan rasa terbarunya yaitu Sari Pandan Kelapa dan Es Teler. Hal ini dijelaskan Nuning, “sebagai komitmen kami untuk terus menggali inspirasi rasa asli Indonesia, seperti pada varian terbaru Wall’s Dung Dung yaitu Sari Pandan Kelapa dan Es Teler. Kami berharap kehadiran Wall’s Dung Dung dapat memanjakan lidah para penikmat es krim dengan rasa khas jajanan tradisional Indonesia.

Varian terbaru Wall’s Dung Dung juga disajikan dalam Kedai Dung Dung yang dapat dinikmati dengan berbagai topping tradisional seperti kuping gajah, kue semprong, sirup gula merah, pacar cina dan ketan hitam. Penyajiannya juga dapat dinikmati dengan pilihan roti dan cone yang tersedia. –adi-

Artikel Lainnya

  • Apr 13, 2018

    Clean eating pada Menu Balita

    Clean eating pada menu balita dapat menjadi salah satu cara untuk memenuhi asupan gizi balita....

  • Apr 12, 2018

    Hidup Sehat Mencegah Penyakit Degeneratif

    Ada yang bilang, kondisi masa tua merupakan cerminan dari apa yang kita konsumsi di masa muda....

  • Apr 11, 2018

    Menyusun Menu Terpadu

    Dalam menjalankan bisnis restoran, hal-hal kecil yang luput diperhatikan dapat menyebabkan beberapa kendala yang signifikan....

  • Apr 10, 2018

    Tepat Menangani Katering

    Menangani katering berbeda dengan menangani sarapan setiap paginya....

  • Apr 10, 2018

    Fun Kitchen Festival: Sarana Informasi Kuliner Indonesia

    Memadukan cita rasa memang bukan perkara yang mudah tetapi, bukan berarti pula tidak mungkin untuk dilakukan. Dengan teknik, pengolahan, serta pengetahuan terhadap bahan yang tepat sebuah hidangan baru yang merupakan pencampuran dari dua hal yang berbeda. Tidak melulu soal rasa, pencampuran juga terkadang memberikan sentuhan pada penampilan maupun ukuran. Hal tersebutlah yang ingin diusung pada Fun Kitchen Festival yang mengangkat tema “Trend Modern and Traditional Food & Beverages 2018” acara yang diselenggarakan pada 13-18 Maret 2018 lalu di Atrium Tengah Mall Taman Anggrek ini berlangsung sangat meriah dengan dihadiri peserta  dari segala latar belakang. ...