Tanaman Herbal tidak Sekadar untuk Jamu





Kala berbicara tentang herbal, kebanyakan masyarakat akan berfikir bahwa herbal adalah sesuatu yang alami dan menjadi bagian dari pengobatan atau pemeliharaan kesehatan. Banyak jenis tanaman berkhasiat yang dimanfaatkan untuk pengobatan. Contohnya Habbatussauda yang berasal dari Timur Tengah, atau Gingseng yang berasal dari Korea yang telah banyak dipercaya memiliki khasiat untuk pengobatan. "Indonesia sebagai negara tropis memiliki berbagai macam jenis tanaman herbal yang memiliki khasiat yang luar biasa. Sebut saja seperti  sirih, jahe, kunyit, mengkudu, akar alang – alang, sirsak, sambung nyawa, pegagan, dan masih ribuan jenis tanaman herbal lainnya yang memiliki khasiat pengobatan," kata Direktur Mahkota Dewa Ning Harmanto dalam talskhow khasiat produk herbal di Bogor pada 9-10 Juni lalu. 

Dalam acara yang merupakan rangkaian kegiatan Bogor Organik Fair 2012 yang diadakan di pelataran kampus IPB Baranangsiang Bogor atau yang juga dikenal dengan nama Taman koleksi IPB tersebut, Ning menjelaskan bahwa Indonesia sudah memiliki ilmu pengobatan herbal sejak zaman dahulu. "Dengan bentuk jamu, masyarakat indonesia memanfaatkan tanaman herbal untuk pengobatan," katanya. Namun sayangnya menurut Ning, dewasa ini banyak masyarakat yang tidak menyukai mengonsumsi jamu karena rasanya yang pahit. Padahal, tanaman herbal tidak hanya bisa dikonsumsi dalam bentuk jamu, namun bisa dimanfaatkan sebagai sayuran. Ia mencontohkan sayuran dari tanaman herbal seperti daun sambung nyawa, daun sirsak muda, atau kecimpring.

Begitu banyaknya tanaman herbal Indonesia yang memiliki khasiat obat, banyak produk pengobatan dari berbagai jenis tanaman herbal yang dipasarkan. Bahkan tidak jarang produk ini diproduksi oleh perusahaan luar negeri dan membuat hak paten, hingga kadangkala masyarakat indonesia yang memiliki tanaman herbal ini tidak memiliki hak untuk membuat produk yang sama. Oleh karenanya, selain melestarikan berbagai tanaman herbal dari bangsa sendiri, juga harus diperhatikan dan diurus masalah paten dan merek produk yang dibuat dari herbal tersebut. K-35 (opi)

Artikel Lainnya

  • Apr 13, 2018

    Clean eating pada Menu Balita

    Clean eating pada menu balita dapat menjadi salah satu cara untuk memenuhi asupan gizi balita....

  • Apr 12, 2018

    Hidup Sehat Mencegah Penyakit Degeneratif

    Ada yang bilang, kondisi masa tua merupakan cerminan dari apa yang kita konsumsi di masa muda....

  • Apr 11, 2018

    Menyusun Menu Terpadu

    Dalam menjalankan bisnis restoran, hal-hal kecil yang luput diperhatikan dapat menyebabkan beberapa kendala yang signifikan....

  • Apr 10, 2018

    Tepat Menangani Katering

    Menangani katering berbeda dengan menangani sarapan setiap paginya....

  • Apr 10, 2018

    Fun Kitchen Festival: Sarana Informasi Kuliner Indonesia

    Memadukan cita rasa memang bukan perkara yang mudah tetapi, bukan berarti pula tidak mungkin untuk dilakukan. Dengan teknik, pengolahan, serta pengetahuan terhadap bahan yang tepat sebuah hidangan baru yang merupakan pencampuran dari dua hal yang berbeda. Tidak melulu soal rasa, pencampuran juga terkadang memberikan sentuhan pada penampilan maupun ukuran. Hal tersebutlah yang ingin diusung pada Fun Kitchen Festival yang mengangkat tema “Trend Modern and Traditional Food & Beverages 2018” acara yang diselenggarakan pada 13-18 Maret 2018 lalu di Atrium Tengah Mall Taman Anggrek ini berlangsung sangat meriah dengan dihadiri peserta  dari segala latar belakang. ...