Keamanan Pangan di Bisnis Horeca, Sistem Kontrol dan Penerapannya





Semakin maraknya isu mengenai kesehatan semakin membuat seseorang peduli terhadap perihal keamanan pangan. Jaminan atas akses terhadap pangan yang aman merupakan tuntutan bagi industri pangan saat ini. Melihat kondisi ini, TuV Nord Indonesia merasa penting untuk mengajak pihak industri restoran, hotel, dan café (horeca) untuk membahas hal ini lebih dalam pada seminar dengan tema “Food Safety System for Hotel, Restaurant, Café, and Catering Business”. One day seminar yang berlangsung pada tanggal 29 Mai 2012 di Jakarta ini menghadirkan empat orang pembicara, yang membahas mengenai pentingnya kepedulian terhadap pangan yang aman dan bagaimana menerapkan sistem control untuk menjaga keamanan pangan.

Pembicara pertama, Karlina Bone, TuV Nord Food Inspector yang membahas mengenai keamanan pangan dan higienitas. Menurut Karlina, keamanan pangan dan higienitas merupakan suatu hal yang berbeda namun tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Keamanan pangan merupakan kondisi dan praktek yang dilakukan untuk menjaga kualitas produk dari kontaminasi dan penyakit bawaan makanan, sedangkan higienitas merupakan kondisi dan praktek yang membantu untuk mempertahankan kesehatan dan mencegah adanya penyebaran kuman penyakit. 

Pentingnya mencegah makanan dari kuman penyakit juga dipertegas oleh Indarto, Senior Konsultan di bidang pangan. Indarto menyatakan bahwa setiap orang, terutama pihak katering, harus memastikan makanan yang diproduksi aman dan harus dicegah dari kontaminan. Untuk menjaga keamanan pangan ini diperlukan sebuah system manajemen yang baik. Indarto yang menjadi pembicara kedua di sesi pertama, menyampaikan materi mengenai kesadaran akan pentingnya penerapan sistem manajemen keamanan makanan, seperti Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP). Pihak katering menjadi sorotan utama dalam kondisi ini karena menurut data kejadian keracunan makanan tahun 1999-2000 yang disampaikan Indarto, sumber tertinggi penyebab keracunan berasal dari katering.

Berbicara mengenai pentingnya keamanan pangan, Karlina juga menambahkan bahwa dengan mengabaikan keamanan pangan
(neglecting food safety) ternyata bisa memicu terjadinya keracunan makanan (food poisoning) dan kemudian memicu terjadinya penyakit bawaan dari makanan (food borne illness). Pada umumnya food poisoning disebabkan oleh bakteri, seperti Salmonela, Staphylococus aureus, Bacillus cereus, E.coli, dan lain sebagainya. K-35 (nadya)

Artikel Lainnya

  • Apr 18, 2019

    Tips Memilih Whipped Cream

    hipped cream merupakan krim yang timbul di bagian atas dari susu pada waktu didiamkan atau dipisahkan, sehingga whipped cream juga disebut sebagai ‘kepala susu’.Kegagalan dalam pengolahan whipped cream biasanya ada pada suhu, pengocokan, dan perbandingan air (khusus untuk bubuk whipped cream). “Penggunaan air es dalam pengocokkan bubuk whipped cream sangat penting, karena air es tersebut membantu whipped cream mengembang secara maksimal.  ...

  • Apr 16, 2019

    Bahan-bahan yang mempengaruhi tekstur es krim

    Es krim dibuat dengan cara membekukan campuran susu, lemak hewani atau nabati, gula, dengan atau tanpa penambahan ingridien lain yang diizinkan. Bentuk dan ukuran masing-masing bahan penyusun es krim tersebut sangat menentukan kualitas es krim, terutama tekstur. Tekstur yang diinginkan pada es krim adalah lembut, creaminess (seperti kondisi kaya akan lemak) dan homogen. Sedangkan body yang diinginkan adalah firm dengan substansi padatan yang bersatu dalam bentuk buih/busa. Ketahanan es krim untuk tidak mudah meleleh juga menentukan apresiasi konsumen.   ...

  • Apr 15, 2019

    Costing Menu Honey Blended

    Honey Blended  adalah smoothie yang berbahan dasar raspberry, yoghurt, dan madu. Raspberry merupakan jenis buah yang banyak menyumbangkan manfaat untuk tubuh karena mengandung vitamin C dan magnesium yang cukup tinggi. Dipadukan dengan yogurt maka semakin melengkapi menfaat dari buah ini. ...

  • Apr 15, 2019

    Kenali Perbedaan Alergi Susu dengan Intoleransi Laktosa

    Alergi protein susu dan intoleransi laktosa merupakan dua masalah utama mengapa orang tidak dapat mengonsumsi susu. Perlu diketahui bahwa keduanya merupakan hal yang berbeda, meskipun dapat memberikan gejala yang sama. Alergi susu, biasanya yang berasal dari sapi, timbul akibat reaksi sistem kekebalan tubuh yang menganggap bahwa protein susu yang masuk ke dalam tubuh ialah zat yang berbahaya. Oleh karena itu, sistem kekebalan tubuh memberikan respon penolakan dan menghasilkan gejala alergi. Susu sapi mengandung dua jenis protein, yaitu whey dan kasein yang keduanya dapat memicu reaksi alergi.   ...

  • Apr 11, 2019

    Jenis-Jenis Susu dan Kandungan Lemaknya

    Susu sebagai bahan makanan yang mengandung zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. Sifatnya mudah dicerna dan diserap,sehingga baik untuk dikonsumsi. Susu cair, selain dikonsumsi langsung, juga banyak digunakan sebagai bahan baku dalam industri jasa boga, seperti untuk pembuatan yoghurt, pendamping breakfast cereal, pengganti santan, dan lainnya. Di pasaran terdapat berbagai jenis susu cair. Oleh sebab itu, industri perlu membaca label untuk memilih produk susu yang sesuai dengan kebutuhan. ...