Manis Tak Selalu dari Gula



Peranan gula sebagai pemanis tentunya sangat besar. Jika berbicara soal gula, pemanis yang biasa dikonsumsi sehari-hari ini, namanya sukrosa. Sebenarnya keluarga gula tak hanya sukrosa, ada glukosa, galaktosa, rafinosa, dan lain-lain, tetapi yang paling banyak digunakan di rumah tanggga adalah sukrosa. Sukrosa merupakan gula sederhana yang mudah diserap dalam tubuh dan menghasikan energi 4 Kal/g. Konsumsi sukrosa yang berlebihan berpotensi menyebabkan kegemukan, bahkan bagi para penderita diabetes, dapat meningkatkan konsentrasi gula darah dengan cepat.

Walaupun sering menuai kontroversi, penggunaan pemanis rendah kalori (bahkan zero calorie) terus berkibar. Selain sukrosa, banyak pemanis buatan yang beredar di pasaran. BPOM melalui SK Kepala POM RI No. HK.00.05.5.1.4547 tentang Persyaratan Penggunaan Bahan Tambahan Pangan (BTP) Pemanis Buatan dalam Produk Pangan menetapkan 13 jenis pemanis buatan yang diijinkan penggunaannya untuk jenis pangan tertentu, dengan batas penggunaan maksimum yang telah ditetapkan.

Berikut adalah beberapa jenis pemanis buatan yang diijinkan BPOM, yang sering ditemui di industri pangan pada umumnya.

  • Aspartam

Pemanis ini memiliki tingkat kemanisan mencapi 200 kali diatas sukrosa. Akibatnya bisa digunakan sedikit bila dibandingkan sukrosa. Di pasaran aspartam (dicampur dengan sorbitol) banyak ditemukan sebagai alternatif gula meja pengganti sukrosa.

  • Siklamat

Pemanis ini merupakan satu-satunya yang berasal dari sukrosa. Tingkat kemanisannya 600 kali sukrosa dan rasanya sangat mirip gula (sukrosa). Selain itu, pemanis buatan ini tidak memilki after taste.

  • Sorbitol

Pemanis ini merupakan gula alkohol. Biasanya dikombinasikan dengan aspartam sebagai gula meja. Hal ini dikarenakan, sorbitol hanya memiliki tingkat kemanisan relatif 50-70% dibawah sukrosa. Namun karena kandungan kalorinya lebih rendah, yakni berkisar 2,6 kal/g, pemanis ini cukup banyak dilirik.

  • Sakarin

Sakarin memilki sejarah yang panjang dalam perjalanan inovasi dan regulasi pemanis rendah kalori. Sempat dilarang penggunaannya oleh FDA (BPOM-nya Amerika Serikat), tetapi kemudian larangan itu dicabut. Sakarin banyak digunakan oleh produsen chewing gum, soft drink, buah kaleng, salad dressing, dan sebagainya.

Artikel Lainnya

  • Okt 06, 2018

    Tren Specialty Tea Indonesia

    Specialty tea merupakan teh berkualitas tinggi yang dibuat dari pucuk muda tanaman teh....

  • Okt 06, 2018

    Menu Engineering dalam Bisnis Waralaba

    Menjalankan waralaba tentu diperlukan beberapa aspek yang menyertai....

  • Okt 04, 2018

    Konsep Baru Industri Horeka Indonesia

    Perkembangan industri jasa boga saat ini semakin intensif di Indonesia....

  • Okt 01, 2018

    Pameran Bisnis Waralaba & Kafe Terbesar di tahun 2018

    Gaya hidup masyarakat Indonesia saat ini dan pertumbuhan ekonomi kelas menengah mendorong kinerja industri pengolahan kopi di dalam negeri hingga mengalami peningkatan yang signifikan. Kopi Indonesia banyak digemari dan menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia. Salah satu cara modern untuk menikmati kopi adalah dengan datang ke kafe. Pertumbuhan konsumsi produk kopi olahan di dalam negeri meningkat rata-rata lebih dari 7% pertahun. Melihat hal tersebut, tidak mengherankan apabila perkembangan bisnis kafe di Indonesia begitu menjanjikan. Kafe kini bukan hanya sebagai tempat untuk menikmati kopi namun telah menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat Indonesia. ...

  • Sep 22, 2018

    Sehat Tidak Selalu Tidak Enak

    Paradigma terhadap makanan yang menyehatkan masih erat dengan rasa yang tidak enak dan tidak menarik untuk dikonsumsi. Guna mendobrak paradigma tersebut, diperlukan usaha dari para pelaku kepentingan seperti praktisi kesehatan, pelaku kuliner, dan juga konsumen sebagai target utama mengubah paradigma tersebut. ...