Pertama di Bekasi, Festival Jajanan Bango Hadirkan Legenda Kuliner Nusantara 2011




Sekitar 45 kuliner tradisional dari berbagai pelosok Nusantara hadir untuk memuaskan selera pencintanya di Bekasi

Untuk pertama kalinya, Festival Jajanan Bago menghampiri warga Bekasi pada 23 April lalu. FJB menyapa puluhan ribu penggemar kuliner yang berkumpul di Lapangan Serbaguna, Bekasi Timur. Kota ini adalah kota persinggahan pertama dari serangkaian pelaksanaan FJB yang tahun ini hadir di lima kota baru, yaitu Bekasi, Depok, Sidoarjo, Kediri dan Malang.

Dalam sesi upacara pembukaan, Okty Damayanti, selaku Foods Director PT Unilever Indonesia Tbk.menuturkan, “FJB digelar setiap tahun sejak 2005 sebagai wujud konsistensi misi sosial Bango untuk terus mengajak masyarakat luas ikut melestarikan berbagai makanan tradisional Nusantara warisan leluhur. Tahun ini, Bango memberikan kejutan istimewa bagi para penggemar kuliner dengan mengunjungi lima kota baru, didasarkan atas keinginan untuk mendekatkan diri dengan lebih banyak lagi penggemar kuliner Nusantara dan berbagi keceriaan dan kelezatan FJB yang sudah terkenal sebagai agenda tahunan yang selalu dinantikan.”

Tahun ini FJB mengusung tema baru, yaitu “Festival Jajanan Bango – Legenda Kuliner Nusantara”. Bentuk penghargaan yang Bango tujukan kepada begitu banyak sosok legenda yang telah berjasa dalam melestarikan kuliner Nusantara melalui hidangan legendaris yang mereka persembahkan. Para legenda ini memiliki komitmen dan kecintaan yang begitu tinggi terhadap kuliner Nusantara dan telah menjadi mitra setia dan sumber inspirasi bagi Bango untuk terus mempertahankan misi sosialnya.

Bekasi terpilih sebagai salah satu kota pelaksanaan karena kota ini memiliki potensi kuliner yang cukup besar dan banyak diantaranya sudah melegenda. Hal tersebut dibenarkan oleh tamu kehormatan, Bapak Drs. R. Arief Suwardi selaku Kepala Bidang Pariwisata dari Dinas Pemuda Olahraga Budaya dan Pariwisata kota Bekasi dalam sambutannya, “Tema ‘Legenda Kuliner Nusantara’ memang menarik untuk diangkat, karena Bekasi kaya akan potensi kuliner yang melegenda. Seiring dengan perkembangan kota Bekasi yang tahun ini berulangtahun ke 14, sektor kuliner merupakan salah satu sektor yang mengalami pertumbuhan yang pesat. Bekasi adalah rumah dari sekian banyak restoran maupun kedai yang menjajakan kuliner legendaris dari berbagai pelosok Nusantara, yang sangat menggugah selera. Terima kasih kepada Bango karena telah memilih Bekasi sebagai salah satu kota persinggahan dalam rangkaian pelaksanaan Festival Jajanan Bango 2011.”

Agus Nugraha selaku Senior Brand Manager Bango menjelaskan, ”Pemilihan sosok legenda kuliner yang hadir di FJB telah melalui proses pencarian dan pertimbangan yang cukup panjang. Mereka adalah sosok-sosok terpilih yang tak kenal lelah dalam melestarikan kuliner Nusantara. Hari ini kami menghadirkan sederetan legenda kuliner dari berbagai wilayah Nusantara, termasuk tentunya dari Bekasi sebagai tuan rumah. Kelezatan dan ketenaran mereka adalah jiwa sekaligus daya tarik utama dari FJB tahun ini.”

Salah seorang legenda kuliner asal Bekasi yang memeriahkan acara ini adalah Pondok Sate Kelinci H. Zaenal, yang sehari-hari berjualan di kawasan Kalimalang. Pondok sate ini sangat tersohor kelezatannya di seantero Bekasi. Kunci suksesnya terletak pada komitmen terhadap kualitas bahan yang digunakan, baik itu daging kelinci yang berumur tepat maupun penggunaan bumbu yang konsisten dari resep turun temurun. Untuk mencapai kesuksesan seperti sekarang, begitu banyak perjuangan yang telah mereka lewati. Pak H. Zaenal mengenang, ”Dulu saya berdagang hanya menggunakan tenda, dan itupun sempat terkena gusur secara paksa, padahal saya baru mulai perlahan-lahan mengumpulkan langganan. Akhirnya saat itu omzet penjualan saya menurun drastis. Tapi saya tidak mau berputus asa, dan tetap yakin bahwa usaha saya bisa tetap berjalan selama ada kemauan. Akhirnya, kami berhasil memiliki tempat permanen dan sampai sekarang pelangganpun semakin banyak berdatangan.” Kini dalam sehari, Pondok Sate Kelinci H. Zaenal bisa melayani puluhan hingga ratusan pelanggan selama jam operasional, jam 11 siang sampai 11 malam. 

Lain lagi kisah legenda kuliner asal Semarang, yaitu Nasi Pindang Pak Ndut. Nama usaha yang sungguh unik, terinspirasi dari nama panggilan pendirinya yang memang bertubuh besar. Saat memulai usahanya 35 tahun yang lalu, mereka mengalami masa-masa sulit, sehingga harus menjual berbagai perlengkapan rumah untuk menutup kerugian. Namun, dengan tekad memberi “sangu” untuk anak, Pak Ndut terus berjuang mempertahankan warungnya. Setelah 10 tahun akhirnya usahanya mulai memiliki pelanggan tetap sampai sekarang. Ibu Musyrifah, istri mendiang Pak Ndut berbagi cerita, ”Menu andalan kami adalah Nasi Pindang, dimana nasi dan daging disajikan dengan kuah pindang dan daun so, resepnya saya dapat dari mertua. Saya dan suami mencoba-coba untuk memanfaatkan resep tersebut untuk membuka warung, ternyata banyak yang suka.” Di tengah duka kehilangan suami tercinta tujuh bulan yang lalu, Ibu Musyrifah tetap semangat dan optimis bahwa usahanya dapat terus maju berkat dukungan pelanggan setia yang setiap hari membanjiri warungnya.

Setiap tahunnya, FJB senantiasa melakukan perbaikan dan perkembangan untuk memuaskan seluruh penggemar kuliner yang hadir. Tahun ini, selain lokasi pelaksanaan yang benar-benar baru dan tema yang istimewa, pengunjung juga akan dimanjakan dengan berbagai aktivitas dan hiburan khas FJB yang menarik bagi segala usia.

Selain demo masak di Kampung Bango yang berisikan proses pembuatan kecap Bango yang legendaris, tahun ini ada beberapa fasilitas baru yang tentunya semakin membuat betah pengunjung, seperti Balai Anak. Di tempat ini, para pengunjung dan anak mereka dapat bersantai mencoba aneka permainan tradisional di sela serunya berburu jajanan. Selain itu, ada pula sederetan hiburan seru seperti pagelaran musik tradisional dan juga games interaktif yang siap menemani pengunjung. 

”Semoga sederetan legenda kuliner yang kami persembahkan dan juga rangkaian aktivitas yang kami sediakan dalam FJB tahun ini mendapat tempat tersendiri di hati warga Bekasi dan mampu menginspirasi mereka untuk ikut melestarikan warisan kuliner Nusantara. Sampai jumpa bulan depan di kota berikutnya, Sidoarjo!” pungkas Agus.

Artikel Lainnya

  • Nov 21, 2018

    Resmi Dibuka, SIAL Interfood 2018

    Industri kuliner kian berkembang di Indonesia. Berkembanganya industri kuliner di Indonesia membuat wisatawan mancanegara tertarik untuk menjadikan Indonesia sebagai destinasi wisata. Bahkan, wisata kuliner menempati 30% dari total pengeluaran atau belanja wisatawan. Dengan kata lain, industri kuliner sebagai salah satu penyumbang besar devisa negara.    "Industri kuliner menjadi salah satu daya tarik pariwisata tanah air. Dengan adanya pameran SIAL INTERFOOD 2018 ini, akan berdampak positif terhadap peningkatan kunjungan wisatawan mancanegara. Acara ini juga akan menjadi ajang promosi dan informasi yang mampu mendorong kemajuan wisata kuliner nasional," terang Plt Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I kementerian pariwisata RI, Dra. Ni Wayan Giri A. M.Sc, dalam upacara pembukaan pameran SIAL INTERFOOD 2018 yang di selenggarakan di Jakarta pada 21 November 2018.   Pameran yang berlangsung selama empat hari ini mentargetkan 75.000 pengunjung dan akan dimeriahkan beragam program menarik. Program-program tersebut di antaranya SIAL Innovations, yaitu program acara yang memberikan penghargaan tertinggi kepada peserta atas inovasi terbaik untuk produk makanan dan industri pendukungnya, seperti pengemasan dan kontainer. Selain itu juga ada kompetisi dan perlombaan dalam bidang patiseri, teh, dan kopi yang bekerjasama dengan berbagai asosiasi.  Tidak sampai di situ, SIAL INTERFOOD juga menyelenggarakan berbagai seminar dan workshop dengan mengangkat topik yang berkaitan dengan tantangan keamanan pangan, penanganan limbah, dan pengembangan bisnis kuliner di Indonesia. KI-37 ...

  • Nov 05, 2018

    Pengenalan Sertifikasi Halal Untuk Produsen Pangan Skala UMKM

    Jaminan produk halal merupakan salah satu hal yang dipertimbangkan pada pola konsumsi pangan saat ini. Pergeseran tren ini menjadikan pemerintah berencana menerapkan kewajiban sertifikasi halal pada bulan Oktober 2019 mendatang.    Produk pangan yang diolah dari bahan halal sekalipun tetap harus memiliki sertifikasi halal agar dapat dipasarkan ke masyarakat. Implementasi kebijakan tersebut perlu menjadi perhatian karena kapasitas produksi pangan sangat beragam, mulai dari yang besar (industrial) hingga skala UMKM.    Penerapan sertifikasi halal bagi produsen pangan skala UMKM inilah yang perlu diperhatikan dan difasilitasi oleh pemerintah. “Masyarakat perlu dipahamkan tentang pentingnya jaminan produk halal beserta nilai tambah produk apabila memiliki sertifikasi halal.   Produsen UMKM banyak yang belum memperhatikan hal ini karena sertifikasi halal sampai sekarang masih bersifat sukarela,” jelas Desi Triyanti dari LPPOM MUI dalam acara Pengenalan Sertifikasi Halal Untuk UMKM sebagai rangkaian Indonesia Halal Expo (Indhex) 2018 yang diadakan pada 3 November 2018 di Smesco Convention Hall Jakarta.    Desi menekankan bahwa ada tiga hal yang harus ada untuk mempercepat proses sertifikasi halal bagi UMKM yaitu kejujuran dalam proses audit, kesadaran produsen untuk menggunakan bahan halal, dan adanya ketertelusuran komponen produk yang dihasilkan.    Partisipasi aktif para produsen pangan merupakan kunci penting keberhasilan sertifikasi. Selain dari pihak produsen, LPPOM MUI juga memfasilitasi pengajuan proses sertifikasi produk halal melalui aplikasi Cerol yang lebih efektif dan efisien. Fri-36 ...

  • Nov 03, 2018

    Jaminan Halal Ingredien Berbasis Protein

    Dalam industri pangan, obat-obatan, dan kosmetik, banyak digunakan ingredien yang diproduksi dari sumber protein hewani seperti gelatin, kolagen, dan kondroitin. Pada mulanya sebagian ingredien tersebut diproduksi dari sumber non-halal. Namun saat ini, tren konsumen khususnya pada umat muslim telah bergeser ke arah tuntutan jaminan produk halal sehingga diperlukan suatu perubahan yang menyeluruh terhadap sistem produksi ingredien tersebut.   ...

  • Nov 01, 2018

    Indonesia sebagai Pusat Produk Halal Dunia

    Indonesia tengah bersiap sebagai pusat produk halal dunia. Masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam membuat hal tersebut sangat potensial untuk dikembangkan. Untuk memperkenalkan langkah tersebut, diadakan Indonesia Halal Expo (INDHEX) 2018 yang menghadirkan berbagai macam acara seperti pameran, seminar, dan juga gelar wicara. ...

  • Okt 29, 2018

    Rempah-Rempah Indonesia Membumbui Dunia

    Kekayaan rempah-rempah Indonesia tanpa disadari membumbui pangan dunia. Sejarah menceritakan bahwa bangsa-bangsa Eropa dan Jepang menjajah nusantara salah satu tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan rempah-rempah Indonesia seperti lada dan pala. Hingga saat ini pun kuliner dan industri pangan tak akan lepas dari rempah-rempah sebagai penghasil flavor spesifik. Dosen Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada,  Supriyadi mengatakan, "Inilah 4 primadona rempah Indonesia: cengkeh, pala, kayu manis, kemudian lada." Ada beberapa bagian tanaman Indonesia yang digunakan sebagai rempah-rempah diantaranya akar, umbi, daun, kulit batang, bunga, dan buah. Adapun pemanfaatan bumbu bisa dalam bentuk segar, kering, saus, dan oleorosin. Nur ...