Nasi Goreng Lezat dengan Bumbu Kokita



Nasi goreng atau Hanzi merupakan komponen penting dari kuliner Indonesia. Menurut catatan sejarah, nasi goreng berasal dari daratan China yang kemudian tersebar ke Asia Tenggara, dibawa oleh para perantau – perantau yang menetap di sana termasuk di Indonesia. Mereka ini yang juga sering disebut peranakan “menciptakan” nasi goreng khas lokal, berdasarkan atas perbedaan bumbu dan cara menggoreng.

Nasi goreng sebenarnya muncul dari beberapa sifat dan kondisi kebudayaan masyarakat yang tidak suka membuang makanan yang berlebih seperti nasi putih, apalagi pada waktu itu kondisi masyarakat dalam keadaan susah. Oleh karena itu nasi dingin yang berlebih kemudian digoreng untuk dihidangkan kembali di meja makan.
Bumbu standar nasi goreng saat itu terbilang sangat sedarhana, terdiri dari nasi, minyak goreng, kecap manis. Nasi goreng dewasa ini mendapat tambahan bumbu lain seperti bawang merah, bawang putih, cabe merah, garam -dengan rasa yang mampu menggoyang lidah. Khusus untuk bumbu kecap, itu merupakan penyesuaian orang peranakan ketika berada di Jawa. Sebenarnya kecap atau kie tjap asalnya dibawa oleh warga perantau tionghoa yang terbuat dari sari ikan. Ketika mereka tinggal di Jawa mereka menyesuaikan dengan kondisi di daerah tersebut dengan membuat kie tjap dengan bahan dasar kedelai. Akibatnya, kie tjap tak lagi memiliki cita rasa ikan tetapi hanya terasa manis, seperti kecap manis yang kita ketahui sekarang. Perihal nasi goreng ini juga sudah sangat membudaya di Negara – Negara maju seperti Belanda dan Jepang karena kedua bangsa negara tersebut pernah sangat dekat dengan Indonesia di awal Abad 19.
Saat ini ada berbagai jenis nasi goreng, antara lain nasi goreng ikan asin, nasi goreng Jawa yang dibumbui sambal Oelek, nasi goreng kambing, nasi goreng putih yang hanya diberi kecap asin, serta nasi goreng petai, dan lain-lain.

Sebenarnya Resep rahasia untuk membuat nasi goreng di pelosok atau kampoeng pada jaman dulu (masa penjajahan Belanda), yaitu tak menggunakan mentega lokal maupun echte boter uit Holland (mentega asli dari Belanda) melainkan menggunakan minyak jelantah bekas gorengan telor atau ikan asin atau teri. Dalam pembuatannya, nasi mesti digoreng dengan minyak, lalu tambahkan Sambal Oelek dengan terasi. Bumbu yang semakin khas kampung dari dapur sendiri akan semakin enak. Bumbu Nasi Goreng kini sudah tersedia dalam kemasan siap pakai yang dikenal dengan Bumbu Nasi Goreng KOKITA. Bumbu nasi goreng ini banyak diminati oleh berbagai kalangan. Selain bisa mempertahankan rasa yang diperoleh, ternyata dengan menggunakan bumbu ini juga bisa dipakai dalam membuat mie goreng. Hal ini disebabkan karena bumbu dasar yang digunakan oleh kedua jenis makanan ini memang tidak jauh berbeda.

Demi memberikan pelayanan yang praktis bagi masyarakat KOKITA juga menyediakan produk terasi dan sambal Oelek siap pakai.

 

Artikel Lainnya

  • Jun 26, 2019

    Efek Konsumsi Lemak Trans terhadap Kesehatan

    Lemak trans ialah semua isomer geometrik dari asam lemak tidak jenuh tunggal dan asam lemak tidak jenuh jamak yang tidak terkonjugasi, dipengaruhi setidaknya oleh satu kelompok metilen, dengan ikatan rangkap karbon-karbon dalam konfiurasi trans. Lemak trans ini dapat terbentuk secara alami dalam bahan pangan serta selama proses pengolahan pangan pada temperatur yang sangat tinggi (proses deodorisasi dan penggorengan) dan melalui reaksi hidrogenasi. ...

  • Jun 24, 2019

    Lemak yang Digunakan dalam Produk Bakeri

    Produk baking meliputi rerotian, cake, biskuit, cookies, cracker, kue kering, pastry, pie, mufin, dan lainnya yang merupakan aplikasi bahan tepung-tepungan yang dipanggang dalam oven. Lemak sebagai bahan utama dalam pembuatan produk baking berperan dalam menambah citarasa, aroma, kelembapan, nilai gizi, pembentuk tekstur (melembutkan), dan menjaga kualitas selama penyimpanan. ...

  • Jun 21, 2019

    Menghambat Oksidasi Minyak

    Reaksi oksidasi terjadi ketika minyak goreng terpapar dengan udara. Untuk menghambat reaksi ini, biasanya industri minyak goreng menambahkan antioksidan, yakni suatu senyawa yang dapat menangkap radikal bebas. Komponen radikal bebas terbentuk selama reaksi terjadi dan memicu terjadinya berbagai kerusakan. ...

  • Jun 20, 2019

    Mengenal Teknik Memasak Shallow Frying

    Shallow frying merupakan teknik menggoreng dengan sedikit lemak atau minyak dengan menggunakan wajan datar. Shallow frying merupakan teknik memasak cepat, dan biasanya digunakan untuk bahan yang berkuran kecil dan memiliki tekstur lunak seperti telur dan ikan. Namun perlu diperhatikan, minyak yang digunakan harus dipastikan sudah benar-benar panas. Jika minyak yang digunakan belum cukup panas, maka pangan yang dihasilkan akan menyerap minyak. ...

  • Jun 19, 2019

    Risiko Konsumsi Lemak Jenuh untuk Kesehatan

    Lemak jenuh ada yang bersumber dari hewan (seperti gajih, lemak dalam daging, dan lainnya) dan ada yang bersumber dari pangan nabati (seperti minyak kelapa). Dalam kaitannya dengan penyakit jantung, maka lemak jenuh yang berasal dari hewan dinyatakan lebih berbahaya. ...