Menjaga Kualitas Frozen Food



Saat ini perkembangan pangan siap saji (fast food) sangat marak, mulai dari industri ritel hingga industri rumah tangga. Namun sebagian masyarakat tidak mengetahui tata cara pengolahan makanan yang benar, terutama mengenai produk fast food. Dewasa ini semakin banyak produk olahan dengan menggunakan teknik frozen atau pembekuan yang dibuat mulai dari industri rumah tangga hingga industri besar. Namun jika tata cara penanganannya salah maka bukan gizi yang didapat melainkan resiko bakteri yang dapat mengontaminasi tubuh. i bandingan beberapa tahun lalu, saat ini pengetahuan masyarakat mengenai produk pangan beku (frozen food) sudah baik. Sosis dan nugget sekarang bukan lagi produk supermarket, tapi sudah menjadi produk curah di pasar-pasar tradisional. Semua pilihan dilimpahkan kepada konsumen, tinggal memilih produk curah atau kemasan.

Sebuah fenomena yang luar biasa mengenai produk frozen curah yaitu produk tersebut membanjiri pasar tradisional dengan berbagai merek, kemasan, dan harga. Bahkan ada beberapa yang dijajakan di meja-meja penjual tanpa menggunakan fasilitas pendingin yang memadai. Hal ini bisa terjadi karena permintaan pasar yang memilih produk yang lebih murah. Maka imbasnya penjual akan memangkas beberapa biaya yang dibutuhkan dalam sebuah produk dagangan, salah satunya dengan tidak menggunakan fasilitas pendingin yang seharusnya.

Beberapa dari produk curah ini akhirnya akan dijual kembali sebagai makanan seperti sosis, dan nugget yang biasa dijumpai oleh anak-anak di kantin-kantin sekolah, tanpa memperdulikan kualitas panganan tersebut sudah sesuai standar mutu dam keamanan atau belum.

Dengan demikian maka frozen food curah yang dijual di pasar tradisional diragukan keamanannya. Teknik yang digunakan untuk membekukan makanan seharusnya menggunakan Quick Frozening Machine.

Supaya memperoleh hasil yang terbaik dari bahan pangan yang dibekukan, suhu penyimpanan harus dijaga agar konstan dan tidak boleh lebih tinggi dari -180C, serta harus diikuti dengan pengemasan yang baik atau memenuhi standar pengemasan untuk produk makanan beku.

Produk frozen food yang diproduksi oleh pabrik besar tentunya mempunyai jaminan nilai gizi dan higiene yang dapat dipertanggungjawabkan. Hal ini didukung dengan peralatan dan mesin yang paling mutakhir serta suber daya manusia yang memadai. Mulai dari pemilihan bahan baku, pengolahan, pengemasan, dan teknik penyimpanan makanan yang sudah sesuai dengan kriteria hygiene tinggi. Perusahaan besar ini pun tidak lupa mencantumkan logo BPOM dan MUI yang menjadi jaminan mutu dan halal suatu produk.

Dalam dunia resto, ada suatu departemen yang mempunyai tugas khusus menjaga kulitas produk yang dijualnya yaitu internal quality assurance (IQA) atau dalam dunia produsen pangan disebut quality control (QC). Tugas utamanya adalah menjaga produk yang dijual terjamin kualitasnya, dari mulai pengiriman, penyimpanan, pengolahan, hingga tahap penyajian. Sehingga sebuah resto atau rumah makan yang mempunyai departemen atau bagian IQA dapat memberi jaminan, bahwa resto atau rumah makan tersebut sangat memperhatikan kualitas dan keamanan produk yang dijualnya.

Apabila penanganan produk frozen food dapat dilakukan dengan benar, maka kualitas yang didapat tidak kalah dengan produk frozen food produksi pabrik-pabrik besar. Dengan produk yang terjaga kualitasnya, harga yang murah, rasa yang enak, keamanan makanan terjamin. Maka untung atau laba yang dihasilkan juga tak kalah besar. Tentu saja perlakuan terhadap produk frozen sangat istimewa. Mulai dari proses produksinya, penyimpanan di produksi, proses distribusinya, hingga proses penjualan, hingga produk sampai di tangan konsumen. Diharapkan menjadi frozen food adalah produk olahan yang kualitasnya sama dengan produk segar. Ditambah dengan bumbu yang dapat membuat rasanya makin disukai semua kalangan Bagus Hadi Santosa, Staf QA PT Ismaya Group

Artikel Lainnya

  • Apr 18, 2019

    Tips Memilih Whipped Cream

    hipped cream merupakan krim yang timbul di bagian atas dari susu pada waktu didiamkan atau dipisahkan, sehingga whipped cream juga disebut sebagai ‘kepala susu’.Kegagalan dalam pengolahan whipped cream biasanya ada pada suhu, pengocokan, dan perbandingan air (khusus untuk bubuk whipped cream). “Penggunaan air es dalam pengocokkan bubuk whipped cream sangat penting, karena air es tersebut membantu whipped cream mengembang secara maksimal.  ...

  • Apr 16, 2019

    Bahan-bahan yang mempengaruhi tekstur es krim

    Es krim dibuat dengan cara membekukan campuran susu, lemak hewani atau nabati, gula, dengan atau tanpa penambahan ingridien lain yang diizinkan. Bentuk dan ukuran masing-masing bahan penyusun es krim tersebut sangat menentukan kualitas es krim, terutama tekstur. Tekstur yang diinginkan pada es krim adalah lembut, creaminess (seperti kondisi kaya akan lemak) dan homogen. Sedangkan body yang diinginkan adalah firm dengan substansi padatan yang bersatu dalam bentuk buih/busa. Ketahanan es krim untuk tidak mudah meleleh juga menentukan apresiasi konsumen.   ...

  • Apr 15, 2019

    Costing Menu Honey Blended

    Honey Blended  adalah smoothie yang berbahan dasar raspberry, yoghurt, dan madu. Raspberry merupakan jenis buah yang banyak menyumbangkan manfaat untuk tubuh karena mengandung vitamin C dan magnesium yang cukup tinggi. Dipadukan dengan yogurt maka semakin melengkapi menfaat dari buah ini. ...

  • Apr 15, 2019

    Kenali Perbedaan Alergi Susu dengan Intoleransi Laktosa

    Alergi protein susu dan intoleransi laktosa merupakan dua masalah utama mengapa orang tidak dapat mengonsumsi susu. Perlu diketahui bahwa keduanya merupakan hal yang berbeda, meskipun dapat memberikan gejala yang sama. Alergi susu, biasanya yang berasal dari sapi, timbul akibat reaksi sistem kekebalan tubuh yang menganggap bahwa protein susu yang masuk ke dalam tubuh ialah zat yang berbahaya. Oleh karena itu, sistem kekebalan tubuh memberikan respon penolakan dan menghasilkan gejala alergi. Susu sapi mengandung dua jenis protein, yaitu whey dan kasein yang keduanya dapat memicu reaksi alergi.   ...

  • Apr 11, 2019

    Jenis-Jenis Susu dan Kandungan Lemaknya

    Susu sebagai bahan makanan yang mengandung zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. Sifatnya mudah dicerna dan diserap,sehingga baik untuk dikonsumsi. Susu cair, selain dikonsumsi langsung, juga banyak digunakan sebagai bahan baku dalam industri jasa boga, seperti untuk pembuatan yoghurt, pendamping breakfast cereal, pengganti santan, dan lainnya. Di pasaran terdapat berbagai jenis susu cair. Oleh sebab itu, industri perlu membaca label untuk memilih produk susu yang sesuai dengan kebutuhan. ...