Frozen Food, Tawarkan Aneka Produk



Masakan yang diolah dari bahan-bahan yang segar masih jadi idola bagi sebagian besar konsumen baik di dunia maupun di Indonesia. Namun seiring dengan semakin padatnya kegiatan yang mereka lakukan setiap harinya, menuntut mereka harus berpikir untuk mendapatkan masakan yang praktis dimasak. Salah satu produk yang ditawarkan oleh industri pangan adalah makanan beku (frozen food).

F rozen food hadir untuk memberikan kepraktisan bagi konsumennya, karena biasanya produk-produk ini tinggal dihangatkan saja beberapa menit sesudah itu langsung dapat dikonsumsi. Perlahan tapi pasti, konsumen mulai mengenal dan merasakan berbagai produk frozen food. Bagaimana tidak tergoda, produk-produknya hadir sedemikian rupa sehingga bisa dipakai untuk sarapan, makan siang, makan malam hingga hidangan penutup.

Frozen food dibuat melalui serangkaian proses sehingga makanan bisa bertahan dalam beberapa waktu tanpa mengubah cita rasa makanan tersebut. Selain itu, yang menarik adalah meskipun dibuat dengan pembekuan lebih dulu, pada dasarnya produk ini tidak akan kehilangan banyak zat gizi. Pada prosesnya, pembekuan dilakukan setelah makanan masak (precooked atau fullycooked).

Jika diklasifikasikan berdasarkan bahan bakunya, produk frozen food yang beredar bisa dibagi menjadi enam kelas, yaitu berbahan seafood, daging, tepung, sayur-sayuran, tahu dan keju. Berikut beberapa makanan beku yang sering ditemui di berbagai pasar mulai dari pizza, roti, sayuran beku (misal buncis, jagung manis, wortel, broccoli), fried potatoe, buah-buahan beku (misal strowberi), ikan/seafood, bakso, tofu, keju, hingga nugget dan bakso (ayam, ikan).

Melihat banyaknya permintaan, produsen dengan inovasinya membuat beberapa makanan tradisional disajikan sebagai frozen food. Lihat saja pantau sejenis bakpau (PT Belfoods Indonesia), siomay (PT Charoen Pokphand), lapis legit (PT Marizarasa). Kalau untuk makanan asli indonesia sendiri ada ikan bandeng presto, lumpia yang diproduksi oleh beberapa perusahaan di Semarang dan Surabaya, ada juga sate.

Melihat fenomena ini, terdapat peluang pasar yang begitu besar bagi makanan khas lainnya yang bisa ditawarkan untuk konsumen dengan cara dijadikan frozen food. Tidak menutup kemungkinan jika nanti hadir nasi goreng yang tinggal dihangatkan saja. Bahkan berbagai makanan khas lain yang memang begitu banyak dimiliki Indonesia.

Produk Olahan Daging

Para produsen yang membuat produk tersebut tentu saja memiliki target dan segmen yang akan dibidik. Tapi yang kini menjadi idola bagi konsumen frozen food adalah produk olahan daging. Makanya tidak mengherankan jika ditanyakan kepada konsumen tentang produk frozen food, tentu yang akan disebutkan pertama kali adalah produk seperti nugget dan bakso.

Hal ini diakui oleh kedua pimpinan perusahaan yang memproduksi berbagai frozen food yaitu Vice President PT Japfa Santori Indonesia Roy Heru Wibowo dan General Manager PT Belfoods Indonesia Nurjamil Yahya.

Menjadi idola karena sejak kehadirannya konsumen mempunyai alasan karena produk ini bisa dijadikan makanan yang mampu memenuhi kebutuhan protein baginya maupun keluarganya. Selain itu harga yang ditawarkan pun relatif murah jika dibandingkan harus membeli daging fresh.

Sebenarnya pasar produk olahan daging ini masih terbuka lebar di berbagai daerah khususnya konsumen di luar Jawa yang belum banyak tersentuh oleh produk-produk ini. karena selama ini distribusi yang dilakukan oleh produsen lebih banyak berorientasi di Jawa dan Bali saja. Akibatnya, meskipun perkembangan permintaan produk ini bisa dikatakan meningkat, tapi pada persaingan di pasar begitu ketat. Bagitu yang dirasakan industri makanan beku ini. Hal ini tentu memaksa produsen untuk memutar otak mencari jalan untuk menciptakan merek yang dapat diterima pasar.

Bagi So Good (PT Japfa Santori Indonesia) dan Delfarm (PT Belfoods Indonesia) hadirnya produk frozen food berbasis daging dengan beragam merek ini merupakan hal positif yang memacu usaha produsen untuk selalu memberikan kualitas yang terbaik bagi konsumen. Dengan banyaknya merek maka konsumen dididik untuk lebih selektif dalam mengkonsumsi produk yang ada. Konsumen akan semakin merasa pentingnya frozen food yang tetap mengutamakan kesehatan dan kualitas serta nutrisi dengan menjamin kesegaran dan kelezatan produk tersebut.

? Dengan persaingan juga memacu kreatifitas dalam menetapkan strategi untuk menciptakan inovasi-inovasi baik dari sudut produk ataupun sistem komunikasi yang dilakukan perusahaan tersebut,? lanjut Roy. Selamat merasakan nikmatnya produk frozen foods. Elfa Hermawa

Artikel Lainnya

  • Mar 21, 2019

    Tepat Menyimpan Produk Bakeri

    Teknik pendinginan merupakan metode yang sering digunakan untuk memperpanjang umur simpan produk pangan. Prinsipnya sangat sederhana, yakni menghambat pertumbuhan mikroba. Aplikasi penurunan suhu ini sangat luas digunakan dalam berbagai produk pangan, termasuk produk bakeri seperti kue,roti, patiseri, dan lainnya.   ...

  • Mar 20, 2019

    Diet Keto dari Sisi Gizi dan Kesehatan

    Diet keto memang dianggap efektif menurunkan berat badan (Campos, 2017). Dari segi gizi, diet keto menekankan pola asupan tinggi lemak, tapi rendah karbohidrat. Diet ini mengandalkan lemak serta protein hewani sebagai sumber energi utama dalam tubuh. Asupan karbohidrat yang berkurang drastis ini akan menyebabkan tubuh kekurangan karbohidrat dan gula, proses inilah yang disebut dengan ketosis. ...

  • Mar 19, 2019

    Upaya Menghindari Foodborne Diseases

    Sebagian besar foodborne patogen lebih menyukai lingkungan yang hangat, walaupun bisa tumbuh dalam kisaran suhu yang luas. Suhu di atas 40C dan di bawah 600C sering diacu sebagai zona berbahaya, karena bakteri patogen seperti E. Coli, Salmonella dan Listeria monocytogenes dapat berkembang biak pada suhu tersebut, sehingga menyebabkan penyakit. Menyimpan produk pangan pada suhu refrigerasi yang tepat pada suhu di bawah 40C dan memanaskan pada suhu diatas 600C, adalah usaha yang direkomendasikan agar terhidar dari foodborne disease. Oleh karena itu, penanganan pangan dari mulai bahan baku hingga distribusi harus memenuhi pedoman penanganan yang tepat, seperti: ...

  • Mar 18, 2019

    Alternatif Pola Hidup Sehat dengan Diet Ketogenik

    Diet ketogenik adalah pola konsumsi dengan tinggi lemak, cukup protein, dan rendah karbohidrat yang akan menyediakan cukup protein untuk pertumbuhan tetapi kurang karbohidrat untuk kebutuhan metabolisme tubuh. Dengan demikian, tubuh akan menggunakan lemak sebagai sumber energi, yang pada prosesnya akan menghasilkan senyawa keton. Komposisi ketogenik menyaratkan porsi lemak tinggi (75-80%), porsi protein sedang (15% – 20%), dan porsi karbohidrat rendah (5% – 10%). ...

  • Mar 15, 2019

    Menu sebagai Alat Penjual

    Menu dalam bisnis pangan di industri hotel, restoran, katering, dan bakeri (horekaba) merupakan sarana pemasaran yang penting. Menu dapat digunakan sebagai gambaran dari produk yang ditawarkan. Perencanaan menu dibuat dengan menyusun daftar secara spesifik , yaitu menentukan makanan tersebut dibuat untuk satu periode makan (sarapan, makan siang, dan makan malam) atau untuk sehari penuh termasuk snack.   ...