Superioritas Whole Grain Foods



 

Seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat untuk menerapkan pola makan yang lebih sehat, whole grain foods mulai ramai dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia.

Mudah saja mendeteksi produk olahan yang menggunakan bahan baku serealia utuh ini. Produsen biasanya mencantumkan kata-kata ‘whole wheat’, ‘whole meal’, atau ‘whole corn’ pada kemasan produk dengan tulisan yang mudah ditangkap mata. Hal ini dilakukan oleh produsen sekaligus untuk mengklaim manfaat fungsional yang terkandung dalam produknya.
Whole grain yaitu serealia utuh yang masih mengandung bagian kulit ari, bagian endosperm, dan bagian germ. Bagian kulit ari serealia inilah yang kaya akan serat, vitamin, dan mineral mikro. Sedangkan bagian endospermnya kaya akan pati dan protein. Bagian germ kaya akan vitamin E, asam lemak esensial, dan antioksidan.

Pada refined grain, bagian yang digunakan hanyalah pada bagian endosperm saja sedangkan bagian kulit ari dan germ dibuang. Sehingga pada refined grain, kita kehilangan banyak sekali serat, vitamin, dan mineral. Pada Tabel 1 dapat dilihat kandungan gizi berbagai jenis serealia dan olahannya. Kandungan serat pangannya cukup tinggi dari mulai 4 g/100g hingga 21 g/100 g. Selain itu, serealia utuh merupakan sumber vitamin B dan asam lemak yang cukup baik serta tentunya tidak mengandung kolesterol.

Serealia yang biasa dijadikan bahan baku aneka produk olahan antara lain gandum, oat, barley, jagung, rye, quinoa dan brown rice. Untuk mengolah menjadi produk pangan, serealia utuh tersebut harus ditepungkan terlebih dahulu. Umumnya hasil tepung akan berwarna agak kecoklatan dan bertekstur lebih kasar dibandingkan dengan tepung dari refined grain.
Jenis-jenis produk olahan yang dapat diproses dari tepung serealia utuh antara lain produk bakery, pasta, vermicelli, biskuit, cracker, sereal sarapan, pop corn, dan tortillas. Masalah yang ditemui biasanya adalah dari segi sensori dimana produk akan terasa lebih kasar saat dikonsumsi. Selain itu, penanganan produk saat pengolahan, distribusi, dan penyimpanan pun lebih kompleks karena kandungan minyaknya masih cukup tinggi dan berpotensi menimbulkan ketengikan.

Untuk memperoleh manfaat yang optimal bagi tubuh, konsumsi produk-produk olahan serealia utuh sebaiknya dipenuhi minimal tiga sajian per orang per hari. Bahkan, ahli gizi menyarankan untuk siapapun yang ingin hidup lebih sehat, mulailah mengonsumsi serealia utuh untuk memenuhi setengah dari kebutuhan harian akan serealia. Konsumsi rutin tiga sajian produk-produk serealia utuh per hari dapat menurunkan resiko terkena penyakit jantung sebesar 25-36%, stroke sebesar 37%, diabetes tipe dua sebesar 21-27%, kanker saluran pencernaan sebesar 21-43% Selain itu, risiko terkena tekanan darah tinggi berkurang 11 hingga 19%. Berdasarkan European of Clinical Nutrition, penambahan konsumsi satu gram akan serealia utuh dapat menurunkan risiko terkena obesitas pada pria sebesar 10% dan 4% pada wanita.

Serat pangan pada produk serealia utuh juga bertindak sebagai prebiotik yang dapat meningkatkan populasi bakteri ‘baik’ Bifidobacteria dan Lactobacillus di usus besar. Manfaatnya, sistem pencernaan akan menjadi lebih sehat, sistem imun tubuh meningkat dan terjadi peningkatan penyerapan mineral kalsium di saluran pencernaan.

 

Kandungan fitokimia pada whole grain bertindak sebagai antioksidan yang mencegah oksidasi akibat radikal bebas. Seperti telah disebutkan bahwa jagung memiliki kandungan antioksidan dua kali lebih tinggi dibandingkan dengan apel sementara gandum dan oat memiliki kandungan antioksidan setara dengan brokoli. Whole grain juga mengandung fitosterol yang berkompetisi dengan kolesterol dalam penyerapannya di usus. Mekanisme kompetisi inilah yang dapat menurunkan penyerapan kolesterol dalam tubuh sehingga dapat menurunkan kadar kolesterol dalam darah pula.
Terakhir, selalu perhatikan label produk pangan yang diolah dari serealia utuh. Perhatikan kandungan serat pangan, lemak jenuh, gula, dan kandungan garamnya. Cermati jumlah whole grain pada produk. Pilih produk yang benar-benar tinggi serat, dan rendah lemak, gula, dan garamnya. K-12

Artikel Lainnya

  • Mei 23, 2019

    Prinsip-Prinsip Dasar dalam Menjamin Keamanan Pangan

    Prinsip dasar kebersihan makanan untuk menjamin kemanan pangan yang perlu disiapkan oleh produsen antara lain sebagai berikut. Pilih resep makanan dengan seksama Saat memilih menu produk yang akan dijual, perlu mengetahui beberapa kualitas dan komposisi bahan yang digunakan. Beberapa produk pangan dapat menimbulkan reaksi alergi pada beberapa konsumen. Oleh karena itu perlu diberikan informasi yang cukup pada label pangan. Selain itu juga menu yang disajikan diharapkan dapat memberikan asupan gizi dalam jumlah yang tepat. ...

  • Mei 22, 2019

    Asupan Zat Gizi agar Tubuh Tetap Bugar

    Pada prinsipnya makanan yang dikonsumsi saat sahur dan buka harus lengkap, mengandung unsur karbohidrat, lemak, protein, vitamin, dan mineral. Sebenarnya, kunci asupan gizi seimbang dicerminkan oleh beragam makanan yang kita konsumsi baik di saat buka maupun sahur, dan empat sehat lima sempurna merupakan cermin keberagaman makanan meski kini sudah ada acuan yang lebih lengkap, yaitu Pedoman Gizi Seimbang. ...

  • Mei 21, 2019

    Menyusun Menu yang Baik selama Bulan Ramadan

    Buah kurma, pisang, pepaya, mangga, melon, semangka, kiwi, apel, air kelapa, dan jenis buah-buahan dengan kandungan air tinggi lainnya sangat ideal sebagai menu takjil atau menu yang disegerakan untuk berbuka puasa. Sebisa mungkin mengontrol penggunaan gula pasir dalam menu puasa, karena bila berlebihan dapat memberikan dampak yang kurang baik bagi kesehatan. Selain itu penting untuk diperhatikan adalah konsumsi air putih, usahakan dari saat buka puasa sampai saat sebelum tidur minimal minum satu liter air atau sesuai kebutuhan. ...

  • Mei 20, 2019

    Panduan Sederhana Mengonsumsi Protein Nabati

    Anggapan bahwa protein nabati tidak lebih baik dari protein hewani adalah pernyataan yang tidak sepenuhnya benar. Meskipun beberapa komoditas menunjukkan kekurangan dalam komponen asam aminonya, namun banyak jalan yang bisa ditempuh untuk membuatnya setara dengan komponen protein hewani. ...

  • Mei 17, 2019

    Benarkah Protein Nabati Tidak Lengkap?

    Mutu protein bahan pangan salah satunya ditentukan oleh jenis dan proporsi asam amino yang di kandungnya. Setidaknya, terdapat 20 jenis asam amino yang terdiri dari sembilan asam amino esensial dan 11 asam amino non-esensial. Asam amino non-esensial adalah asam amino yang dapat disintesis oleh tubuh, sedangkan asam amino esensial  merupakan asam amino yang tidak dapat disintesis oleh tubuh dan didapat dari sumber pangan. ...