Kuliner Indonesia, Saatnya Menjadi Tuan Rumah



Peranan Chef dalam mengembangkan kekayaan kuliner Indonesia sangatlah penting. Bila belajar dari beberapa negara -seperti Thailand, Cina, Jepang- yang memiliki kuliner maju hingga terkenal ke manca negara, chef memiliki arti penting dalam memperkenalkan masakan khas masing-masing negara.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Indonesian Chef Association (ICA), Chef Kelana, mengungkapkan bahwa saat ini Indonesia masih terkutub pada masakan masing-masing daerah. ?Orang masih lebih suka bicara masakan berdasarkan asal daerahnya, misalnya masakan Padang, Jawa, dan lainnya. Lalu mana Indonesian foodnya ?? tanya Chef Kelana.

Berdasarkan hal tersebut, para Chef Indonesia akhirnya membentuk Indonesian Chef Association (ICA) dengan tujuan mempromosikan kualitas dan kekayaan kuliner Indonesia dari setiap provinsi. ICA beranggotakan para ahli pengolahan makanan yang memiliki ketertarikan pada dunia kuliner. Visi dari ICA adalah mengembangkan pribadi dengan disiplin ilmu untuk menjadi ahli di bidang pengolahan makanan; serta menghimpun dan mempersatukan semua pengolah makanan yang bekerja di hotel, restoran, dan industri terkait.

Belajar dari pengalaman negara-negara yang sukses dalam mengembangkan dunia kulinernya, para Chef Indonesia berusaha untuk terus mengembangkan sumber daya manusianya serta menjadikan kuliner Indonesia sebagai tuan rumah di negeri sendiri. Indonesian food heritage dapat menjadi daya tarik bagi wisatawan domestik dan mancanegara. Sebab masakan Indonesia memiliki ciri khas tersendiri, yakni pedas dan mengandung unsur-unsur rempah.

Selain itu, kayanya alam Indonesia mulai dari laut hingga darat merupakan potensi untuk terus mengembangkan seni kuliner khas Indonesia. Chef Indonesia dengan kemampuannya dapat menciptakan kreasi-kreasi yang inovatif. Mereka juga terus meningkatkan kemampuan yang menyangkut pengolahan makanan, terutama dari segi teknologi, keamanan, higienitas, komputer, dan komunikasi.

Negara Eropa adalah contoh yang cukup peduli terhadap kulineri di kawasan tersebut. Mereka mempertahankan European food heritage dengan membentuk European Chef Association, dimana segala kegiatannya langsung dilaporkan kepada parlemen. Kepedulian yang begitu besar tersebut sebaiknya menjadi contoh bagi pemerintah untuk terus mendukung pengembangan kuliner eksotis Indonesia. Dukungan media untuk terus mengeksplorasi dan mengapresiasi kegiatan kuliner Indonesia sangat penting dalam membentuk image positif. Selain itu, Indonesia harus memproteksi kekayaan dan kekhasan kuliner Indonesia secara berkelanjutan. Kampanye cinta makanan Indonesia perlu terus digalakkan. Mengutip apa yang disampaikan Barack Obama ?Yes, We Can? dan ?We Need Change?, semuanya tidak ada yang mustahil. Untuk menghasilkan produk kuliner yang lebih berkualitas, para Chef sudah sebaiknya untuk lebih mendalami hal tersebut. Pemahaman yang lebih baik mengenai teknologi pangan dapat membantu Chef dalam meramu dan mendesain makanan yang bermanfaat dan layak dikonsumsi. Selain itu, juga akan mempermudah dan memberikan jaminan mutu dan kemanan pangan dalam proses memasak.

Kerja sama antara Chef dan ahli teknologi pangan harus lebih dipererat. Pelatihan dan pembekalan kepada ?young Chef? akan meningkatkan kompetensinya di masa yang akan datang. Kerja sama juga terbuka untuk segala aktivitas yang berorientasi kepada pengembangan kulinari Indonesia. Kuliner Indonesia tidak cukup hanya dilestarikan, tetapi perlu dikembangkan sesuai dengan perkembangan jaman.

Kuliner bukan sekedar keahlian

Bidang kuliner bukan hanya suatu bentuk keahlian, tetapi juga merupakan suatu ilmu yang berkembang menjadi pengetahuan baru. Para pelakunya bisa menciptakan sebuah kreasi, sistem, dan teknik yang lebih efektif dan efisien untuk menghasilkan resep-resep yang lebih berkualitas dan bermanfaat bagi masyarakat. Hal tersebutlah yang mendasari Chef Kelana menggeluti dunia kuliner yang telah dilakoninya sejak 1987.

Bercerita mengenai pengalamannya sebagai seorang Chef, dia memiliki pengalaman yang paling berkesan. Dimana pada suatu saat dia harus menciptakan makanan hasil kreasi sendiri sebagai satu set menu yang terdiri dari appetizer, soup, maincourse, dan dessert. Hal tersebut diinginkan oleh long staying guest yang secara khusus meminta Chef Kelana untuk memasak dengan menu berlainan setiap hari selama 3 bulan. Hasilnya adalah tamu tersebut cukup puas.

Mengenai kompetensi Chef-chef Indonesia, Chef Kelana berpendapat bahwa kompetensinya tidak kalah dengan Chef-chef asing. Namun, karena tidak adanya suatu succession plan dari industri perhotelan ditambah kurangnya rasa nasionalisme, banyak hotel yang masih menggunakan Chef asing. Succession plan sangat diperlukan untuk memberikan kesempatan kepada ahli-ahli kuliner Indonesia agar bisa menjadi tuan rumah di negara sendiri. ?Ahli matematika dunia yang berasal dari Indonesia saja banyak, namun Chef yang ?mendunia? belum ada?, kata Chef Kelana. K-8

Artikel Lainnya

  • Nov 05, 2018

    Pengenalan Sertifikasi Halal Untuk Produsen Pangan Skala UMKM

    Jaminan produk halal merupakan salah satu hal yang dipertimbangkan pada pola konsumsi pangan saat ini. Pergeseran tren ini menjadikan pemerintah berencana menerapkan kewajiban sertifikasi halal pada bulan Oktober 2019 mendatang.    Produk pangan yang diolah dari bahan halal sekalipun tetap harus memiliki sertifikasi halal agar dapat dipasarkan ke masyarakat. Implementasi kebijakan tersebut perlu menjadi perhatian karena kapasitas produksi pangan sangat beragam, mulai dari yang besar (industrial) hingga skala UMKM.    Penerapan sertifikasi halal bagi produsen pangan skala UMKM inilah yang perlu diperhatikan dan difasilitasi oleh pemerintah. “Masyarakat perlu dipahamkan tentang pentingnya jaminan produk halal beserta nilai tambah produk apabila memiliki sertifikasi halal.   Produsen UMKM banyak yang belum memperhatikan hal ini karena sertifikasi halal sampai sekarang masih bersifat sukarela,” jelas Desi Triyanti dari LPPOM MUI dalam acara Pengenalan Sertifikasi Halal Untuk UMKM sebagai rangkaian Indonesia Halal Expo (Indhex) 2018 yang diadakan pada 3 November 2018 di Smesco Convention Hall Jakarta.    Desi menekankan bahwa ada tiga hal yang harus ada untuk mempercepat proses sertifikasi halal bagi UMKM yaitu kejujuran dalam proses audit, kesadaran produsen untuk menggunakan bahan halal, dan adanya ketertelusuran komponen produk yang dihasilkan.    Partisipasi aktif para produsen pangan merupakan kunci penting keberhasilan sertifikasi. Selain dari pihak produsen, LPPOM MUI juga memfasilitasi pengajuan proses sertifikasi produk halal melalui aplikasi Cerol yang lebih efektif dan efisien. Fri-36 ...

  • Nov 03, 2018

    Jaminan Halal Ingredien Berbasis Protein

    Dalam industri pangan, obat-obatan, dan kosmetik, banyak digunakan ingredien yang diproduksi dari sumber protein hewani seperti gelatin, kolagen, dan kondroitin. Pada mulanya sebagian ingredien tersebut diproduksi dari sumber non-halal. Namun saat ini, tren konsumen khususnya pada umat muslim telah bergeser ke arah tuntutan jaminan produk halal sehingga diperlukan suatu perubahan yang menyeluruh terhadap sistem produksi ingredien tersebut.   ...

  • Nov 01, 2018

    Indonesia sebagai Pusat Produk Halal Dunia

    Indonesia tengah bersiap sebagai pusat produk halal dunia. Masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam membuat hal tersebut sangat potensial untuk dikembangkan. Untuk memperkenalkan langkah tersebut, diadakan Indonesia Halal Expo (INDHEX) 2018 yang menghadirkan berbagai macam acara seperti pameran, seminar, dan juga gelar wicara. ...

  • Okt 29, 2018

    Rempah-Rempah Indonesia Membumbui Dunia

    Kekayaan rempah-rempah Indonesia tanpa disadari membumbui pangan dunia. Sejarah menceritakan bahwa bangsa-bangsa Eropa dan Jepang menjajah nusantara salah satu tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan rempah-rempah Indonesia seperti lada dan pala. Hingga saat ini pun kuliner dan industri pangan tak akan lepas dari rempah-rempah sebagai penghasil flavor spesifik. Dosen Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada,  Supriyadi mengatakan, "Inilah 4 primadona rempah Indonesia: cengkeh, pala, kayu manis, kemudian lada." Ada beberapa bagian tanaman Indonesia yang digunakan sebagai rempah-rempah diantaranya akar, umbi, daun, kulit batang, bunga, dan buah. Adapun pemanfaatan bumbu bisa dalam bentuk segar, kering, saus, dan oleorosin. Nur ...

  • Okt 23, 2018

    Indonesia Kaya akan Kopi Unggul

    Tidak seperti tanaman lainnya, kopi diambil dari tanaman kopi bukanlah diambil dari buah atau dagingnya seperti buah-buahan lainnya melainkan bijinya. Pada awalnya biji kopi tidaklah memiliki aroma yang khas dan menyegarkan. Pembentukan cita rasa dan aroma kopi terjadi saat proses penyangraian (roasting). Reaksi yang berperan pada proses tersebut adalah reaksi Maillard yang merupakan reaksi antara gula pereduksi dan asam amino yang terkandung pada biji kopi.    Hal itu disampaikan oleh Guru Besar Fakultas Ilmu dan Teknologi Pangan IPB Prof Dr C Hanny WIjaya dalam Seminar Guru dalam rangkaian kegiatan LCTIP XXVI oleh Himpunan Mahasiswa Ilmu dan Teknologi Pangan IPB di Bogor pada 6 Oktober lalu. Faktor yang memengaruhi kualitas flavor kopi yakni faktor pemanenan, penyimpanan, dan penyangraian.    Kelebihan Indonesia adalah memiliki kopi unggulan dari berbagai macam daerah yang telah diakui oleh dunia. Namun sayangnya Indonesia masih belum bisa memanfaatkan kekayaan alam tersebut, terutama masih belum bisa memaksimalkan pengemasan kopi untuk dapat dikonsumsi dengan kualitas terbaik oleh penikmat kopi.   Jenis-jenis kopi yang beredar di pasaran saat ini antara lain yakni green coffee,  dried coffee cherry, roasted coffee, decaffeinated coffee, liquid coffee, dan instant coffee. Untuk dapat menikmati kopi yang ada, maka Hanny menyarankan untuk  minum air putih dahulu sebelum minum kopi, minumlah 2-3 cangkir sehari, penambahan gula dan krim mengurangi citarasa kopi, dan tidak dianjurkan untuk ibu hamil atau menyusui. Untuk mengendalikan kafein dalam kopi, dapat dilakukan brewing dan pressing. K-08 ...